Translate

Asal kejadian jurnal@blog ini...

Asal kejadian isipati jurnal@blog ini adalah dari http://idanradzi.easyjournal.com tetapi nak jadi ceritera server sana asyik terhalang untuk diakses. Kini 2012 telah padam server Easyjournal ini.

Aku hanya sempat memindahkan sedikit sahaja data ke situs cermin ini. Alahai sedih amat.

Situs ini lebih kepada keterbukaan dalam soal Politik, usah dilabelkan situs haluan kiri atau pro parti mana pun. Pemilik asalnya adalah seorang Penyair nan lebih suka mendalami jiwa rakyat marhaen.

Bantu

Rabu, 25 Julai 2007

Suara Ikan di Tasik Kejut ( Delima Merkah )


" Azim pernah tak dengar cerita Nabi Yunus AS yang di telah ikan Nun..."

" Ikan Nun itu ikan paus ke? "

" Ustazah pernah bercerita, Nabi tu lari dari kaumnnya kan ayah!, Tuhan marah & suruh ikan paus tu telan dia .."

Sejak berzaman memang sejarah ikan & manusia ini amat rapat.

" Azim tahu kenapa ikan ni mulutnya kumat-kamit macam orang bernafas saja! "

" Ikan ini dulu dia banyak cakap kan.. ayah "

" Haa aah... masa Nabi Adam turun bumi ikanlah yang paling bising.."

Ikan bagaikan pemberita antara bangsa, berita yang diceritakan oleh iblis; diihebohkan seantero dunia yang Nabi Adam AS & Hawa yang tercampak dari syurga lantaran makan buah Khuldi adalah pemburu paling ganas!!. Lalu Allah SWT melaknat ikan dengan mencabut lidahnya. Sebelum Nabi Adam AS turun ke dunia bayangkan semua ikan berlidah. Petah berkata-kata.

Jadi perlulah diingat sejarah membuktikan betapa ikan ini, banyak amat kaitan dengan manusia. Sejak zaman Nabi Adam AS lagi. Ikan juga adalah makhluk yang rapat dengan iblis yang suka menghasut manusia. Pada zaman Nabi Sulaiman AS memang semua makhluk boleh bercakap. Nabi Sulaiman AS rajin berbual-bual dengan burung-burung & perbagai binatang.

Tahukah apa yang dibual oleh ikan di Tasik Kejut???

" Jenis manusia apalah yang kita terpaksa temui, sudahlah kita majoriti berkepala besar lantaran tak cukup makan, sekarang kita terpaksa berhadapan dengan musuh manusia!.." Timah Lampam bersungut.

" Aku pun rasa telah putus harapan, ramai anak-anak aku habis dibaham si Harun Haruan, semalam depan mataku anak bungsu kesayangan ku ditelan si Bunga Flower Horn... siap aku dikejarnya! menyeringai giginya nak gigit aku.. " Tipah Talapia bersungut sedih.

Peperangan antara specias ikan di Tasik Kejut telah menjangkau bertahun-tahun. Bunuh membunuh lantaran tidak cukup makan. Tasik bagaikan medan perang siang & malam bagi warga Tasik Kejut. Sesekali cuma dapat keluarga ikan berebut-rebut makan mengalas perut dari simpati Tok Perak. Tok Perak pun kalau ada yang kasi duit bantuan. Kot ada yang bermurah hati menghulurkan duit bagi membeli pelet buat makanan. Kadang-kadang berbulan Tok Perak tak kasi makan, segenggam dua buat semua penghuni ikan. Kedekut-kedekut Tok Perak pun okeylah dia sayang dengan ikan di Tasik Kejut. Tapi dalam satu ketika dia tidak sehebat penyair iDANRADZi, tidak mahu langsung berkompromi dalam peperangan Sabtu nanti. Dengarnya dia salah seorang marsal dalam pertandingan nanti.

" Tak sangka dia gila pangkat dalam memerangi kita! " Toya Tutu bersuara.

Anak-anak udang habis ditelan si Toya Tutu. Toya Tutu ini nampak saja diam, tapi kuat makan.

" Aku pun tak faham manusia jenis apa yang taja pertandingan memancing kita ini, rata-rata kita tak rela berkorban nyawa macam si Mariam Ayam yang mereka ternak. Memang Mariam Ayam mati syahid lantaran mengorbankan diri untuk mereka beribadah. Keluarga Mariam Ayam mereka kasi makan sekenyang-kenyangnya. Mereka sembelih ikut cara agama mereka. Kita keluarga ikan liar!, mereka tak kasi makan sebaiknya. Mereka hambat. Malahan kadang-kadang air toksik yang terpaksa termuntah-muntah kita tertelan... " si Semah Sepat Ronggeng menggeleng kepala.

" Terkadang Pak Osman memang suka kasi kita makan, penyair iDANRADZi pun rajin bawa lebihan makanan di rumahnya kasi kita. Selalu hari minggu atau hari cuti dia datang dengan anak-anaknya. Aku kasihan malam itu dia kena halau dengan jaga UPM sebab nak bersantai dengan kita, aku memang rela menggadaikan nyawaku lantaran simpati penyair iDANRADZi itu terhadapku. Ada satu hari itu aku suruh semua sepupuku naik ke darat... Aku dengar ada sebahagian mereka sekarang duduk aman di rumah Atan.. penyair iDANRADZi itu memang tak nak ikan sangat.. malahan dia sayang dengan kaum kerabat kita!.. dia suka bersantai sahaja dengan kita!.. " Timah Lampam bercerita.

" Sabtu nanti kampung kita akan dihujani mata pancing, aku tak tahan hati melihat nanti ramai kalangan kita tertipu & rabek semua mulut. Aku nuntut pertarungan ini di kubur manusia nanti, bukan aku ini tak reda & tak kenal untung nasibku untuk jadi makanan mereka. Tapi aku tak puas hati sebab penaja yang anjurkan pertandingan ini memang langsung tak hiraukan kita. Malahan aku dengar mereka sanggup kutip duit lantaran ingin memusnahkan specias kita cara yang tidak bertamadun. Siap kubur mereka aku nak pasang mata pancing banyak-banyak! " Tipah Talapia bersungut sedih. Amat berat dia berenang lantaran tiada khasiat makanan baginya bergerak; Kepalanya pun makin membesar.

Sering kita dengar mereka yang mengadakan pertandingan memancing di kolam-kolam atau tasik sebesar Tasik Kejut ini akan melepaskan ikan, menternak atau memastikan ikan ini selamat dimakan. Tetapi ini tidak berlaku di Tasik Kejut. Limpahan air dari makmal yang punyai toksik & kimia terkadang bebas masuk ke Tasik ini. Memang tidak sepatutnya ada penaja yang sanggup memperjudikan nyawa manusia untuk memancing & menangkap ikan di Tasik Kejut.


si Semah Sepat Ronggeng membebel samping beronggeng. Cun.. habis Semah ini bila beronggeng.

" Betullah pelik manusia ini, tadi aku lihat Atan tu lekat-lekat poster pertandingan memancing itu, sepupu aku di rumahnya dia sayang! tapi kenapa dia sanggup hebahkan agar manusia kejam ini memerangi kita?.." Timah Lampam menggeleng-geleng sengal kepalanya yang luka dek tercalar benang pancing Abuya. Tak ada rumput rampai & samai di Tasik Kejut ini buat mengubati sakitnya. Mana nak cari Minyak Gamat dalam tasik ini, semua dibuang oleh manusia tamak yang hendak memerangi kini.

" Oii!... nasib kau ikan memang makanan manusia.. tak sedar diri lagi ke?... " Kasim Kaloi bersuara. Kasim Kaloi ni terkadang jadi pemangsa juga. Musuh dalam selimut betul .. Alaa!.. Kasim. ( Kasim Selamat dalam Filem Ibu Mertuku amat baik Kasim Kaloi ini pelik pulak perangainya )

" Entahlah manusia ini suka sangat berubah arah, ada kalangan ulama mereka sampai tidak menggalakkan pengikutnya memancing, katanya memancing samalah mendera kita, kita tertipu dengan umpanan yang lazat, tapi ada mata pancing yang merobek kita... berapa ramai kalangan saudara mara kita sumbing bibir sampai ke mati.. terlepas dari naik ke darat menderita sepanjang hayat lantaran mata kail!!! " si Semah Sepat Ronggeng membebel samping beronggeng. Cun.. habis Semah ini bila beronggeng.

" Aku pun selalu dengar fakwa tu & ulama mereka lebih suka kita ditangkap dengan menggunakan jaring, jala dan sebagainya yang tidak sampai melukakan kita.." Timah Lampam menepuk-nepuk perut putihnya yang kosong.

Satu langkah yang baik jika memang dijadikan Tasik Kejut ini tempat riadah memancing tetapi haruslah sentiasa ikan & penghuninya terpelihara bukan didera. Sentiasa dijaga dari limpahan bahan percemaran. Longkang dari makmal yang menggunakan bahan kimia pun terus ke tasik. Kenalah mengeluarkan belanja untuk membeli makanan ikan, pun bolehlah dipasang bubu & sebagainya bagi memastikan tiada ikan pemangsa. Menyemai menanam menuai memetik hasil ada caranya.

Penunggu di Tasik Kejut pastinya terkilan lantaran ikan mainannya pasti akan terpengaruh dengan umpanan. Paling dia sayang si Kajul Keli Afrika kepunyaan Tajul. Tentunya kian membesar berkilo-kilo.


Cerita Lama ...



Dialog

" Oleh kerana kau berkompromi dengan mereka, sanggup bayar duit lagi... kita putus saudara!, dua minggu jangan tegur abang kau ni.. "

" Orang Islam 3 hari tak bertegur pun dah tak boleh... nanti abg iDAN sakit ke! kot apa-apa ke.. siapa pun tak peduli nanti... siapa yang nak tanggung dosa tak bersapa! "

" Tak kisah! ini satu langkah protes!, bagaikan mogok seni.. demi penghuni ikan & lain2 makhluk di tasik itu! "



Respon 1

Anonymous
...Tasik Kejut
Posted on 26.7.2007 1:47 PM

....best gak citer ikan2 ni..


Suntingan dari internet.

KISAH NABI YUNUS
Beliau adalah Nabi yang mulia yang bemama Yunus bin Mata. Nabi Muhammad saw berkata: “Janganlah kalian membanding-bandingkan aku atas Yunus bin Mata.”

Mereka menamakannya Yunus, Dzun Nun, dan Yunan. Beliau adalah seorang Nabi yang mulia yang diutus oleh Allah SWT kepada kaumnya. Beliau menasihati mereka dan membimbing mereka ke jalan kebenaran dan kebaikan; beliau mengingatkan mereka akan kedahsyatan hari kiamat dan menakut-nakuti mereka dengan neraka dan mengiming-imingi mereka dengan surga; beliau memerintahkan mereka dengan kebaikan dan mengajak mereka hanya menyembah kepada Allah SWT.

Nabi Yunus senantiasa menasihati kaumnya namun tidak ada seorang pun yang beriman di antara mereka. Datanglah suatu hari kepada Nabi Yunus di mana beliau merasakan keputusasaan dari kaumnya. Hatinya dipenuhi dengan perasaan marah pada mereka namun mereka tidak beriman. Kemudian beliau keluar dalam keadaan marah dan menetapkan untuk meninggalkan mereka. Allah SWT menceritakan hal itu dalam firman-Nya:

“Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya) maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: ‘Bahwa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang lalim.’” (QS. al-Anbiya’: 87)

Tidak ada seorang pun yang mengetahui gejolak perasaan dalam diri Nabi Yunus selain Allah SWT. Nabi Yunus tampak terpukul dan marah pada kaumnya. Dalam keadaan demikian, beliau meninggalkan kaumnya. Beliau pergi ke tepi laut dan menaiki perahu yang dapat memindahkannya ke tempat yang lain. Allah SWT belum mengeluarkan keputusan-Nya untuk meninggalkan kaumnya atau bersikap putus asa dari kaumnya. Yunus mengira bahwa Allah SWT tidak mungkin menurunkan hukuman kepadanya karena ia meninggalkan kaumnya. Saat itu Nabi Yunus seakan-akan lupa bahwa seorang nabi diperintah hanya untuk berdakwah di jalan Allah SWT. Namun keberhasilan atau tidak keberhasilan dakwah tidak menjadi tanggungjawabnya. Jadi, tugasnya hanya berdakwah di jalan Allah SWT dan menyerahkan sepenuhnya masalah keberhasilan atau ketidakberhasilannya terhadap Allah SWT semata.

Terdapat perahu yang berlabuh di pelabuhan kecil. Saat itu matahari tampak akan tenggelam. Ombak memukul tepi pantai dan memecahkan batu-batuan. Nabi Yunus melihat ikan kecil sedang berusaha untuk melawan ombak namun ia tidak mengetahui apa yang dilakukan. Tiba-tiba datanglah ombak besar yang memukul ikan itu dan menyebabkan ikan itu berbenturan dengan batu. Melihat kejadian ini, Nabi Yunus merasakan kesedihan. Nabi Yunus berkata dalam dirinya: “Seandainya ikan itu bersama ikan yang besar barangkali ia akan selamat. Kemudian Nabi Yunus mengingat-ingat kembali keadaannya dan bagaimana beliau meninggalkan kaumnya. Akhirnya, kemarahan dan kesedihan beliau bertambah.

Nabi Yunus pun menaiki perahu dalam keadaan guncang jiwanya. Beliau tidak mengetahui bahwa beliau lari dari ketentuan Allah SWT menuju ketentuan Allah SWT yang lain; beliau tidak membawa makanan dan juga kantong yang berisi bawaan atau perbekalan, dan tidak ada seorang pun dari teman-temannya yang menemaninya; beliau benar-benar sendirian; beliau melangkahkan kakinya di atas permukaan perahu.

Si nahkoda perahu bertanya kepadanya: “Apa yang engkau inginkan?” Mendengar pertanyaan itu, Nabi Yunus pun bangkit: “Saya ingin untuk bepergian dengan perahu-perahu kalian. Apakah kita berlayar dalam waktu yang lama?” Nabi Yunus menampakkan suara yang penuh kemarahan, rasa takut, dan kegelisahan. Nahkoda itu berkata sambil mengangkat kepalanya: “Kita akan berlayar meskipun air tampak sedang pasang.” Nabi Yunus berkata dengan mencoba sabar dan menyembunyikan kegelisahannya: “Tidakkah engkau mendahului agar jangan sampai pasang itu terjadi wahai tuanku?” Si nahkoda berkata: “Laut kita biasanya terkena pasang, maka ia akan segera mereda ketika melihat seorang musafir yang mulia.” Yunus bertanya: “Aku akan pergi bersama kalian dan berapa ongkos perjalanan?” Si nahkoda menjawab: “Kami tidak menerima ongkos selain emas.” Yunus berkata: “Tidak jadi masalah.”

Nahkoda itu memperhatikan Nabi Yunus. Ia adalah seorang yang berpengalaman di mana ia sering mondar-mandir dari satu pelabuhan ke pelabuhan yang lain. Seringnya ia mengunjungi suatu tempat ke tempat yang lain menjadikannya seorang lelaki yang mampu menangkap perasaan manusia. Nahkoda itu merasakan dan mengetahui bahwa Nabi Yunus lari dari sesuatu. Nahkoda itu membayangkan bahwa Nabi Yunus melakukan suatu kesalahan tetapi ia tidak berani untuk mengungkapkan kesalahan kepada pelakunya kecuali jika pelakunya seorang yang bangkrut. Ia meminta kepada Nabi Yunus untuk membayar ongkos sebanyak tiga kali lipat dari vang biasa dibayar musafir. Nabi Yunus saat itu merasakan kesempitan dalam dadanya dan diliputi dengan kemarahan yang keras dan keinginan kuat untuk meninggalkan negerinya sehingga ia pun memberikan apa yang diminta oleh si nahkoda.

Nahkoda itu memperhatikan kepingan-kepingan emas yang ada di tangannya dan ia menggigit sebagaiannya dengan giginya. Barangkali ia akan menemukan potongan emas yang palsu namun ia tidak menemukannya. Nabi Yunus hanya berdiri menyaksikan semua itu sementara dadanya tampak terombang-ambing: terkadang naik dan terkadang turun laksana ayunan. Nabi Yunus berkata: “Tuanku tentukan bagiku kamarku. Aku tampak letih dan ingin istirahat sebentar.” Si nahkoda berkata: “Memang itu tampak di raut wajahmu. Itu kamarmu,” sambil ia menunjuk dengan tangannya. Kemudian Nabi Yunus membaringkan diri di atas kasur dan beliau berusaha untuk tidur tetapi usahanya itu sia-sia. Adalah gambar ikan kecil yang hancur berbenturan dengan batu menyebabkan beliau tidak dapat tidur dengan tenang. Nabi Yunus merasakan bahwa atap kamar akan jatuh menimpa dirinya. Akhirnya, Nabi Yunus tidur di atas kasurnya di mana kedua bola matanya berputar-putar di atas atap kamar tetapi pandangan-pandangannya yang gelisah itu tidak menemukan tempat perlindungan. Tempat tinggalnya di kamar itu dan atapnya dan sisi-sisinya tampak semuanya akan runtuh. Nabi Yunus pun mulai mengeluh dan berkata: “Demikian juga hatiku yang tergantung dalam jiwaku.”

Demikianlah, terjadi suatu pergulatan penderitaan yang hebat dalam diri Nabi Yunus saat ia terbaring di atas ranjangnya. Penderitaan yang keras cukup memberatkannya sehingga beliau pun bangkit kembali dari tempat tidurnya tanpa sebab yang dapat dipahami. Dan tibalah waktu pasang. Perahu melemparkan tali-talinya. Kemudian perahu itu berjalan sepanjang siang dan ia memecah airnya dengan tenang, dan angin pun bertiup padanya dengan sangat lembut dan baik. Lalu kegelapan menyelimuti perahu itu dan tiba-tiba lautan pun berubah. Bertiuplah angin yang cukup kencang yang sangat mengerikan yang nyaris menghancurkan perahu dan bergolaklah ombak yang cukup dahsyat laksana orang yang kehilangan akalnya. Ombak itu meninggi bagaikan gunung dan menurun bagaikan lembah.

Mulailah gelombang ombak menyapu permukaan perahu sehingga para awak perahu itu pun mulai terkena air. Dan di belakang perahu itu terdapat ikan paus yang besar yang mulai mengintai. Ia membuka mulutnya. Kemudian terdapat perintah kepada ikan paus itu untuk bergerak menuju permukaan laut. Ikan paus itu menaati perintah dari Allah SWT dan ia segera menuju permukaan laut. Ia mulai mengikuti perahu itu sebagaimana perintah yang diterimanya. Angin yang keras tetap bertiup kemudian kepala perahu mengisyaratkan dengan tangannya agar beban perahu dikurangi. Dan angin semakin bertiup kencang. Sementara itu, Nabi Yunus merasakan ketakutan. Dalam tidurnya beliau melihat segala sesuatu berguncang di kamarnya. Beliau berusaha berdiri tegak, tetapi tidak mampu. Kemudian kepala perahu berteriak dan berkata: “Sungguh angin kencang bertiup tidak seperti biasanya. Bersama kita seseorang lelaki yang salah sehingga karenanya angin ini bertiup dengan kencang. Kita akan melakukan undian pada semua awak. Barangsiapa yang namanya keluar kami akan membuangnya ke lautan.”

Nabi Yunus mengetahui bahwa ini adalah tradisi dari tradisi-tradisi yang biasa dilakukan oleh awak perahu jika mereka menghadapi angin yang keras. Tetapi saat itu beliau terpaksa harus meng-ikutinya. Episode penderitaan Nabi Yunus akan dimulai. Beliau adalah seorang Nabi yang mulia tetapi harus tunduk pada hukum ala berhala yang menganggap bahwa lautan mempunyai tuhan. Dengan kepercayaan itu, mereka meyakini bahwa bertiupnya angin yang kencang akibat murka dari tuhan. Oleh karena itu, harus diadakan upaya untuk menenangkan dan memuaskan tuhan-tuhan yang mereka yakini itu. Nabi Yunus pun terpaksa mengikuti undian itu. Nama beliau dimasukkan bersama dengan nama penumpang lainya, dan dilakukanlah undian. Yang keluar justru namanya. Lalu diadakan undian yang kedua, dan kali ini pun yang keluar nama Nabi Yunus. Akhirnya, diadakan undian yang ketiga. Lagi-lagi yang keluar nama Nabi Yunus. Kemudian ditetapkan bahwa Nabi Yunus harus dibuang ke lautan. Saat itu para awak penumpang memperhatikan Nabi Yunus. Nabi Yunus mengetahui bahwa beliau berbuat kesalahan ketika meninggalkan kaumnya dalam keadaan marah. Nabi Yunus mengira bahwa Allah SWT tidak akan menurunkan hukuman padanya. Namun ia dianggap salah karena meninggalkan kaumnya tanpa izin-Nya. Allah SWT memberikan pelajaran kepadanya.

Nabi Yunus berdiri di samping perahu dan melihat lautan yang dipenuhi dengan ombak yang mengerikan. Dunia saat itu gelap dan di sana tidak ada cahaya bulan. Bintang-bintang bersembunyi di balik kegelapan. Warna air tampak gelap dan hawa dingin menembus tulang. Alhasil, air menutupi segala sesuatu. Kemudian nahkoda perahu berteriak: “Lompatlah wahai musafir yang misterius.” Tiupan angin semakin kencang. Nabi Yunus berusaha menjaga keseimbangannya, dan beliau menampakkan keberaniannya saat ingin terjun ke lautan. Nabi Yunus pun terjun dan berada di permukaan lautan laksana sampang yang mengambang. Ikan paus berada di depannya. Ikan itu mulai tersenyum karena Allah SWT telah mengirim padanya makanan malam. Kemudian ikan itu menangkap Nabi Yunus di tengah-tengah ombak. Kemudian ikan itu kembali ke dasar lautan. Ikan itu kembali dalam keadaaan puas setelah memenuhi perutnya.

Nabi Yunus sangat terkejut ketika mendapati dirinya dalam perut ikan. Ikan itu membawanya ke dasar lautan dan lautan membawanya ke kegelapan malam. Tiga kegelapan: kegelapan di dalam perut ikan, kegelapan di dasar lautan, dan kegelapan malam. Nabi Yunus merasakan bahwa dirinya telah mati. Beliau mencoba menggerakan panca inderanya dan anggota tubuhnya masih bergerak. Kalau begitu, beliau masih hidup. Beliau terpenjara dalam tiga kegelapan.

Yunus mulai menangis dan bertasbih kepada Allah. Beliau mulai melakukan perjalanan menuju Allah saat beliau terpenjara di dalam tiga kegelapan. Hatinya mulai bergerak untuk bertasbih kepada Allah, dan lisannya pun mulai mengikutinya. Beliau mengatakan: “Tiada Tuhan selain Engkau ya Allah. Wahai Yang Maha Suci. Sesungguhnya aku termasuk orang yang menganiaya diri sendiri.” (QS. Hud: 87)

Ketika terpenjara di perut ikan, beliau tetap bertasbih kepada Allah SWT. Ikan itu sendiri tampak kelelahan saat harus berenang cukup jauh. Kemudian ikan itu tertidur di dasar lautan. Sementara itu, Nabi Yunus masih bertasbih kepada Allah SWT. Beliau tidak henti-hentinya bertasbih dan tidak henti-hentinya menangis. Beliau tidak makan, tidak minum, dan tidak bergerak. Beliau berpuasa dan berbuka dengan tasbih. Ikan-ikan yang lain dan tumbuh-tumbuhan dan semua makhluk yang hidup di dasar lautan mendengar tasbih Nabi Yunus. Tasbih itu berasal dari perut ikan paus ini. Kemudian semua makhluk-makhluk itu berkumpul di sekitar ikan paus itu dan mereka pun ikut bertasbih kepada Allah SWT. Setiap dari mereka bertasbih dengan caranya dan bahasanya sendiri.

Ikan paus yang memakan Nabi Yunus itu terbangun dan mendengar suara-suara tasbih begitu riuh dan gemuruh. Ia menyaksikan di dasar lautan terjadi suatu perayaan besar yang dihadiri oleh ikan-ikan dan hewan-hewan lainya, bahkan batu-batuan dan pasir semuanya bertasbih kepada Allah SWT dan ia pun tidak ketinggalan ikut serta bersama mereka bertasbih kepada Allah SWT. Dan ia mulai menyadari bahwa ia sedang menelan seorang Nabi. Ikan paus itu merasakan ketakutan tetapi ia berkata dalam dirinya mengapa aku takut? Bukankah Allah SWT yang memerintahkan aku untuk memakannya. Nabi Yunus tetap tinggal di perut ikan selama beberapa waktu yang kita tidak mengetahui batasannya. Selama itu juga beliau selalu memenuhi hatinya dengan bertasbih kepada Allah SWT dan selalu menampakkan penyesalan dan menangis: “Tiada Tuhan selain Engkau ya Allah Yang Maha Suci. Sesungguhnya aku termasuk orang yang menganiaya diri sendiri.” Allah SWT melihat ketulusan taubat Nabi Yunus. Allah SWT mendengar tasbihnya di dalam perut ikan. Kemudian Allah SWT menurunkan perintah kepada ikan itu agar mengeluarkan Yunus ke permukaan laut dan membuangnya di suatu pulau yang ditentukan oleh Allah SWT.

Ikan itu pun menaati perintah Ilahi. Tubuh Nabi Yunus merasakan kepanasan di perut ikan. Beliau tampak sakit, lalu matahari bersinar dan menyentuh badannya yang kepanasan itu. Beliau berteriak karena tidak kuatnya menahan rasa sakit namun beliau mampu menahan diri dan kembali bertasbih. Kemudian Allah SWT menumbuhkan pohon Yaqthin, yaitu pohon yang daun-daunnya lebar yang dapat melindungi dari sinar matahari. Dan Allah SWT menyembuhkannya dan mengampuninya. Allah SWT memberitahunya bahwa kalau bukan karena tasbih yang diucapkannya niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan sampai hari kiamat.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya Yunus beriar-benar salah seorang rasul. (Ingatlah) ketika ia lari ke kapal yang penuh muatan, kemudian ia ikut berundi lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka ia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. Maka kalau sekiranya ia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. Kemudian Kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang ia dalam keadaan sakit. Dan kami tumbuhkan untuk dia sebatang pohon dari jenis labu. Dan Kami utus dia kepada seratus orang atau lebih. Lalu mereka beriman, karena itu Kami anugerahkan kenikmatan hidup kepada mereka hingga waktu yang tertentu.” (QS. ash-Shaffat: 139-148)

“Dan (ingatlah kisah) Dzunnun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu mereka menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: ‘Bahwa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah orang-orang yang lalim.’ Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya dari kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman.” (QS. al-Anbiya’: 87-88)

Kita sekarang ingin membahas masalah yang menurut ulama disebut sebagai dosa Nabi Yunus. Apakah Nabi Yunus melakukan suatu dosa dalam pengertian yang hakiki, dan apakah para nabi memang berdosa? Jawabannya adalah: Para nabi adalah orang-orang yang maksum tetapi kemaksuman ini tidak berarti bahwa mereka tidak melakukan sesuatu yang menurut Allah SWT itu pantas mendapatkan celaan (hukuman). Jadi masalahnya agak relatif. Menurut orang-orang yang dekat dengan Allah SWT: Kebaikkan orang-orang yang baik dianggap keburukaan bagi al-Muqarrabin (orang-orang yang dekat dengan Allah SWT). Ini memang benar. Sekarang, marilah kita amati kasus Nabi Yunus. Beliau meninggalkan desanya yang banyak dipenuhi oleh orang-orang vang menentang. Seandainya ini dilakukan oleh orang biasa atau oleh orang yang saleh selain Nabi Yunus maka hal itu merupakan suatu kebaikan dan karenanya ia diberi pahala. Sebab, ia berusaha menyelamatkan agamanya dari kaum yang durhaka. Tetapi Nabi Yunus adalah seorang Nabi yang diutus oleh Allah SWT kepada mereka. Seharusnya ia menyampaikan dakwah di jalan Allah SWT dan ia tidak peduli dengan hasil dakwahnya. Tugas beliau hanya sekadar menyampaikan agama. Keluarnya beliau dari desa itu— dalam kacamata para nabi—adalah hal yang mengharuskan datangnya pelajaran dari Allah SWT dan hukuman-Nya padanya.

Allah SWT memberikan suatu pelajaran kepada Yunus dalam hal dakwah di jalan-Nya. Allah SWT mengutusnya hanya untuk berdakwah. Inilah batasan dakwahnya dan beliau tidak perlu peduli dengan kaumnya yang tidak mengikutinya dan karena itu beliau tidak harus menjadi sedih dan marah. Nabi Luth tetap tinggal di kaumnya meskipun selama bertahun-tahun berdakwah beliau tidak mendapati seorang pun beriman. Meskipun demikan, Nabi Luth tidak meninggalkan mereka. Ia tidak lari dari keluarganya dan dari desanya. Beliau tetap berdakwah di jalan Allah SWT sehingga datang perintah Allah SWT melalui para malaikat-Nya yang mengizinkan beliau untuk pergi. Saat itulah beliau pergi. Seandainya beliau pergi sebelumnya niscaya beliau akan mendapatkan siksaan seperti yang diterima oleh Nabi Yunus. Jadi, Nabi Yunus keluar tanpa izin. Lalu perhatikan apa yang terjadi pada kaumnya. Mereka telah beriman setelah keluamya Nabi Yunus. Allah SWT berfirman:

“Dan mengapa tidak ada penduduk suatu kota yang beriman, lalu imannya itu bermanfaat kepadanya selain kaum Yunus? Tatkala mereka (kaum Yunus itu) beriman, Kami hilangkan dari mereka azab yang menghinakan dalam kehidupan dunia, dan Kami beri kesenangan kepada mereka sampai waktu yang tertentu.” (QS. Yunus: 98)

Demikianlah, desa Nabi Yunus beriman. Seandainya ia tetap tinggal bersama mereka niscaya ia akan mengetahuinya dan hatinya menjadi tenang serta kemarahannya akan menjadi hilang. Tampaknya beliau tergesa-gesa dan tentu sikap tergesa-gesa ini berangkat dari keinginannya agar manusia beriman. Usaha Nabi Yunus untuk meninggalkan mereka adalah sebagai ungkapan kebenciannya kepada mereka atas ketidakimanan mereka. Maka Allah SWT menghukumnya dan mengajarinya bahwa tugas seorang nabi hanya menyampaikan agama. Seorang nabi tidak dibebani urusan keimanan manusia; seorang nabi tidak bertanggung jawab atas pengingkaran manusia; dan seorang nabi tidak dapat memberikan hidayah (petunjuk) kepada mereka.

Lagi tentang ikan

Safarul Adab adalah perjalanan pendidikan, iaitu perjalanan Nabi Musa ke tepi sungai untuk berjumpa dengan Khidir as.

Firman Allah SWT bermaksud: “Dan ingatlah ketika Musa berkata kepada muridnya: “Aku tidak akan berhenti berjalan sebelum sampai ke pertemuan dua buah lautan, atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun. Maka Tatkala mereka sampai ke pertemuan dua buah laut itu, mereka lupa akan ikannya, lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut itu. Maka Tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya: “Bawalah kemari makanan itu, sesungguhnya kita telah merasa letih kerana perjalanan kita ini. Muridnya menjawab: Tahukah kamu tatkala kita mencari tempat berlindung di batu tadi, maka sesungguhnya aku lupa menceritakan tentang ikan itu dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali syaitan dan ikan itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali. Musa berkata: “Itulah tempat yang kita cari. Lalu keduanya kembali mengikuti jejak mereka semula. Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami. Musa berkata kepada Khaidir: “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu.”

(Al-Kahfi: 60-66)

Dari Forum falak-net
DNA kita sama dengan ikan buntal

.... kurang faham berkenaan kepupusan yang disebabkan oleh tahi bintang yang jatuh ke bumi 65 juta tahun lampau sedangkan buktinya memang ada di utara Semenanjung Mexico. Kenapa tidak search pada Yahoo dan cari fasal Chicxulub meteor crater. Kesan kawah ini adalah berdiameter 180 kilometer lebar di dasar Telukan Mexico menjadi bukti saintifik terpenting masa kini dan berdasarkan jumpaan unsur element carbonaceous chondrites yang amat jarang pada unsur bumi di kawasan kejadian tetapi banyak di angkasa lepas maka ia menjadi bukti yang tidak dapat disangkal lagi.

Sudah dari awal lagi saya katakan bahawa umat manusia di bumi ini merupakan hidupan baru yang diwujudkan
oleh Allah selepas pupusnya dinosaur sebab Allah Maha Kuasa menciptakan segala apa jua hidupan dari species
yang belum ada hatta walaupun ketika zaman dinosaur menghuni bumi ini. Jangan anggap dengan terpupusnya
dinosaur akibat tahi bintang itu maka semua hidupan dan manusia akan pupus sekaligus.

Anda tahu atau tidak bahawa umat manusia moden bukannya keturunan dari Afrika atau manusia separuh
beruk yang sering diperkatakan oleh saintis barat bahkan sekarang telah ada bukti besar bahawa
perbandingan DNA di antara manusia moden dengan beruk purba sangat jauh nisbahnya iaitu 1 dengan ribu juta
manakala manusia dengan chimpanzi 1 nisbah ribu tetapi yang menghairankan DNA manusia hampir kepada DNA ikan buntal!! Oleh yang demikian ternyata manusia moden tidak berketurunan dari mana-mana hidupan sebelumnya bahkan memang diciptakan secara asing oleh Allah Ta'ala!!

Percaya atau tidak bahawa sejarah tamadun manusia hanya berusia paling tua ialah 7,000 tahun yang lalu
sahaja. Ini bermakna manusia Adam dan Hawa turun dari syurga sangat mungkin pada 7,000 tahun yang silam di
mana dinosaur waktu itu sudahpun pupus (kecuali ada juga saki baki yang belum pupus yang masih menghuni
Loch Ness di Scotland antaranya!).

Jangan hairan jika kita jangka bahawa Adam dicipta dan menghuni syurga ketika zaman dinosaur. Ingatlah
setahun di syurga bersamaan dengan 365 hari X 24 jam X 1,000 tahun = 8 juta 760 ribu tahun!). Tetapi
dikatakan dinosaur pupus lebih awal lagi (65 juta tahun) dan ini bermakna beruk purba (manusia Leekey,
Neanderthal dan sebagainya) yang dianggap moyang manusia di bumi mengikut saintis barat adalah wujud
pada 2 juta tahun lalu. Kita dapat katakan bahawa usia Adam semasa di turun ke bumi mungkin sudah jauh lebih
tua dari manusia purba tadi!! Hal ini yang masih belum dikaji oleh ulama kita berkenaan berapa lama masa
sebenarnya Adam dan Hawa tinggal di syurga sebelum turun ke bumi yang diperkirakan pada tahun 5593
Sebelum Hijrah (5593 + 1412 = sudah 7005 tahun lamanya).

Untuk makluman anda, petroleum atau minyak sebenarnya sudah lama wujud terpendam di bawah tanah bergurun di bumi Arab sebelum lagi ia ditemui bahkan telah ada ketika sebelum lagi Nabi Muhammad diputerakan cuma teknologi tok-tok Arab sahaja yang belum maju hingga awal abad ke-20 (awal tahun 1900-an) berbanding
omputih (orang putih) barat! Tapi tahukah anda bahawa minyak sebenarnya memang telah lama ditemui oleh
kafilah Arab beribu-ribu tahun dahulu sebelum ia dikomersialkan pada era 1900-an hingga kini? Ada buktinya tetapi saya biarkan anda cari sendiri fakta ini, barulah boleh menjadi seorang yang bermaklumat, Insya Allah. Saya doakan. Anda mesti cuba.

Fasal species, baru-baru ini dalam Yahoo ada satu makluman berkenaan species serangga yang belum lagi
diketahui manusia setakat ini malah ia dianggap species baru. Jadi, percayalah bahawa kalimat kun
fayakun oleh Allah memang memberi erti besar bahawa tidak mustahil bahkan boleh sahaja Allah mencipta
sesuatu yang baru pada masa sekarang ini bahkan sedarkah anda bahawa Alam Semesta ini juga sentiasa
berkembang dan adalah diketahui menurut pemerhatian sekarang bahawa jumlah bintang di dalam galaksi Bima
Sakti yang dahulunya hanya dalam anggaran 100 ribu juta bintang kini meningkat hingga ke 5 hingga 50 kali
ganda. Jadi, anda patut sedar bahawa sepertimana sabda Rasul bahawa: ".....wap-wap air yang menjadi langit
sentiasa bergerak hinggalah akhir zaman" bermaksud bahawa "sentiasa bergerak" juga bererti berkembang...
katakan satu jasad bumi purba berpecah menjadi tujuh buah, dan dari tujuh ke 49 buah, 49 menjadi 343 ....

Kenapa Ikan Tidak Berlidah???

Rasulullah s.a.w bersabda, "Sejahat-jahat manusia pada hari kiamat nanti ialah orang yang bermuka dua. Barang siapa yang bermuka dua di dunia, maka di hari kiamat kelak dia akan mempunyai dua lidah dari lidah api neraka jahannam."

Sabda Rasulullah lagi,

"Tidak akan masuk syurga orang yang suka membesar-besarkan cerita."

Bila ditanya apa hikmahnya, maka Baginda menjawab, "Sesungguhnya Allah s.w.t. telah menciptakan semua makhluk itu mempunyai lidah, sama ada yang boleh berkata-kata ataupun yang tidak boleh berkata-kata."

Salah seorang sahabat pun bertanya,

"Kenapa ikan tidak mempunyai lidah?"

Sabda Rasulullah s.a.w,

"Setelah Allah selesai menciptakan Adam a.s maka diperintahkan sekelian malaikat agar tunduk sujud kepadanya. Semua malaikat patuh pada perintah itu kecuali iblis laknat. Oleh kerana iblis enggan sujud, maka Allah melaknatnya dan mengusirnya keluar dari syurga dan dihapuskan rupanya yang elok itu lalu dihantar iblis ke bumi. Apabila diturunkan ke bumi, iblis terus menuju ke laut. Pertama sekali yang dijumpai oleh iblis ialah ikan. Iblis pun menceritakan akan keburukan serta kekurangan Adam kepada ikan, katanya, "Sesungguhnya Adam itu amat suka memburu dan membunuh binatang-binatang yang ada di lautan dan di daratan." Apabila ikan mendengar kata-kata iblis itu, ia pun segera menghebahkannya kepada binatang laut yang lain berita tentang Adam a.s. Oleh kerana Allah tidak menyenangi perbuatan ikan inilah lalu dihilangkannya lidah ikan agar tidak lagi dapat menyampaikan berita yang tidak sebenarnya."


Jumaat, 1 Jun 2007

Sotong Kemaman ♥ 6 (Singgahsana)

Catatan 6

"Macam mana nak nak taruh umpan ni abg iDAN " Kapten Faizal tetiba muncul sebelahku, nampak dia memang amat berminat belajar tips memancing sebenar.

"Saya tak berapa mahirlah Faizal, sifunya semuanya dah tidur lena, kita belasah sahaja begini... " aku menunjukkan bagaimana nak ikat perambut yang agak panjang kepada tanduk.

"Malam-malam kita kena guna tanduk & perambutnya kena panjang agar ikan nampak dari jauh. Umpan kita boleh taruh sotong yang dihiris panjang; ini pesan dari Tekong Belia."

"kalau kita potong empat segi kecil, bagaimana ikan nak nampak malam-malam!" masih tergiang-giang di telingaku akan pesan Tekung Belia.

Apa yang aku baca di laman sesawang antara lain ini petuanya.

Punca tali utama berpintal dengan perambut kerana umpan dilabuhkan ke dasar terlalu pantas sehingga ia berputar.

Akibatnya, tangsi kerinting dan akhirnya terbelit dengan tali utama. Anda perlu ingat, bentuk umpan ketika jatuh akan berpusing dan perambut turut berpusing.

Cara terbaik mengimbangi pergerakan tali dan perambut supaya tidak bertembung dilabuhkan ialah menggunakan tanduk.

Jatuhkan umpan dengan perlahan melalui kawalan kepantasan tali ketika keluar dari kekili. Jangan terlalu gopoh hendak melabuhkan umpan ke dasar!

Selain itu, jangan melontar umpan dengan melawan arus air. Sebaliknya, turunkan umpan mengikut arus.

Sementara itu, tujuan utama menggunakan perambut panjang ketika memancing di laut ialah untuk menarik minat ikan terhadap umpan.

Perambut panjang membenarkan umpan bergerak secara semula jadi dibuai arus. Tetapi perambut tidak boleh keterlaluan panjang kerana mungkin boleh berbelit pula dengan tali rakan bersebelahan. Perambut panjang hanya sesuai ketika air berarus. Jika tiada arus, gunakan perambut pendek. Selain itu, perambut akan bertindak sebagai menyerap kejutan daya tegangan secara tiba-tiba (monoshock leader) kerana tangsi pada dasarnya mempunyai tahap anjalan yang baik.

Ini kerana ramai pemancing memilih menggunakan tali sulam sebagai tali utama. Tali sulam tiada daya anjalan dan tidak kenyal. Justeru, ia alah pada henjutan secara tiba-tiba.

Memancing ketika air besar berkesan ketika waktu perubahan arus. Ketika itu,ikan amat galak dan bergerak mengikut arus. Ketika arus deras, ikan biasanya berselindung di sebalik objek atau kekal pada satu tempat. Penggunaan gewang, jig dan popper cukup efektif ketika air besar berbanding air mati.

Jika ingin memancing dasar, anda perlu membawa ladung yang berat bagi menampung kelajuan arus. Jika tidak, umpan akan naik ke atas permukaan ditolak arus deras.

Sedang aku asyik menunjukkan cara memancing dasar pada Kapten Faizal tetiba joranku bergegar, bagaikan ada ikan yang besar meragutnya. Kebetulan Tekong Belia di sebelahku terjaga dari dari mimpinya; dia beriyer-iyer menarik pancingku.

"Sangkut di batu karang ni.." telahannya "Rasanya macam ada ikan!" aku menunggu dengan sabar & berharap agar tidak tali pancingku putus.

"Huh ikan Yu, nak tak ikan ini?"

"Boleh juga nak tunjuk kat anak-anak" aku lihat mata Si Ikan Yu amat Sayu.

Ikan Yu ini amat sedap jika pandai memasaknya; kulitnya kena dibuang sebab ada terasa seakan pasir. Pernah aku, Pak wahid, Yassin & Haji Badar memancing di Teluk Batik dapat ikan Yu ini. Pak Wahid hingga kini mengidam daging ikan Yu. Sedap sangat katanya. Di hotel sering sirip ikan Yu ini dijadikan sup yang enak.

Sepanjang malam aku tidur-tidur ayam sahaja, banyak ikan karang aku naikkan; bila asyik sangkut sahaja guna tanduk aku menggunakan batu kana menghanyutkan umpan mengikut arus; memang menarik banyak ikan yang cantik-cantik sisiknya dapat kunaikkan. Sisik ikan laut memang cantik ketika baru naik ke bot; bilamana nyawanya melayang sisiknya jua bertukar rona.

Jauh dalam sudut hatiku; aku terlalu ingin menurun segala ilmu memancing yang aku ada kepada Kapten Faizal, tapi aku bukannya Sifu seperti Fairuz & Reza.


Entah bila aku terlelap dengan pancing yang terikat di dinding bot tau-tau aku telah berada di perkampungan si ikan Yu; heboh sekampung katanya aku telah meminang anak dara mereka yang tercantik. Sering menjadi pingitan nak muda si ikan Yu yang lain. Kekasih si ikan Yu ini katanya terlalu sedih & melemparkan rantai mutiara yang dihadiahkan oleh Puteri si ikan Yu Sayu; & terpaksa reda melepas Sang Puteri si Yu Sayu ke darat; mereka kata itu nama berjihat; menyerahkan jasad & nyawa mereka kepada manusia. Namun kembar Sang Puteri si ikan Yu telah pun menyarungkan ke insangnya rantai mutiara kekasih yang buang akaknya. Petanda dia sudi menyambut cinta kekasih Sang Puteri si Yu Sayu. Telah begitu lama hidup mereka berjuang di dasar lautan untuk menuju harapan menjadi milik manusia.

Hari telah cerah. Aku sembahyang subuh dengan indahnya mimpi bersama senyuman Si Ikan Yu yang bermata Sayu. Mata ikan Yu masih celik & senyum selalu kepadaku. Aku teringat aku bertandang di kampungnya malam tadi.

Bot kami meredah ombak tenang menuju pulang. Sepanjang perjalanan pulang sekadar singgah sekejap di unjam melabuh Apollo pun cuba menjinakkan ikan tenggiri; tangkapan kami tak sebanyak mana berbanding Tekong Belia, awak-awak & anaknya. Kami terkilan juga bilamana Tekung Belia agak banyak juga membawa ikan pulang. Bahagian yang dia tangkap diasingnya dari kotak ikan kami. Fairuz bersungut juga tapi aku tenangkan dia. Biasanya jika kita menyewa bot Tekung atau Awak-Awak jarang mengambil hasil tangkapan; tapi aku terfikir hidup nelayan memang susah mungkin hari itu dia keputusan lauk atau barangan dapurnya. Sewa botnya pun taklah semahal mana!. Biarlah lagi pun mereka jua saudara kita seagama.

Aku tetap merindui desah ombak di Penyabong & berharap akan ke sana lagi satu hari nanti.

Titik.

Isnin, 28 Mei 2007

Sayunya Si ikan Yu 5 ( Singgahsana )


Catatan 5

Aku bertanya kepada Tekong, dia & awak-awak sudah makan ke belum. Tekong kata mereka memang lewat makan. Segankah hendak makan; entahlah. Sememangnya Fairuz masak banyak untuk semua orang makan. Aku yang leka dengan joran, kian lapar & antara kalangan yang lewat makan. Fairuz memasak gulai kari ayam.

Perlu diingat tidak semua Tekong membenarkan penyewa botnya membawa makanan daging, ayam atau apa jua makanan berkaki. Maka itu ada pesanan orang tua di laut tidak boleh menyebut binatang berkaki. ayam, lembu, kambing & sebagainya; Kena kiaskan benda lain. Kononnya ikan tak suka disebut benda yang berkaki, sebab dia sekadar ada sirip untuk berenang. Jika baca sejarah Nabi pun, semasa Nabi Adam a.s lagi ikan telah kecoh sebagai pemberi maklumat sekalian penghuni laut. Memang ikan ini jenis kecoh. Begitu juga sembahyang Asar yang pertama oleh nama Nabi Yunus a.s setelah dimuntahkan dari perut Ikan Nun. Memang sejarah manusia & ikan ini tidak dapat dipisahkan.

Maka itu tidak hairan jika ikan lumba-lumba adalah antara spesis ikan yang cerdik. Jadi jika kita ke laut sememangnyan kena pandai memahami habitat ikan & pantang larangya. Tidak hairan jika pergi dengan Eddie untuk merisik Kelah di lubuk sunyi memang pantang berbual atau bersuara lantang.

Unjam demi unjam kami singgah, hasilnya tidak seberapa hinggalah unjam menjelang ke senja, agak banyak dapat menaikkan ikan Uji Rashid@Lolong, ikan Selar yang agak besar. Aku perasan awak-awak yang menggunakan Apollo buatan sendiri banyak menaikkan ikan Uji Rashid & Sela ini. Aku banyak menaikkan dengan menggunakan mata dua. Aku terdengar dia berbual dengan Tekong, di pasaran tak kurang dari RM8 harga ini yang sebesar kami dapat. Namun tidak lama ikan ini dapat dijinakkan, lantaran datang lagi si Maharajalela. Bot Pukat Tunda; bagaikan kapal puaka Flying Dutchman dengan Kapten berwajah sotong Davy Jones. Ganas gila. Langsung tidak kesihan si pengail kecil seperti kami.

Kami berlabuh di sini agak lama hinggalah ke magrib. Menjelang jam 6:30 petang kami bermula mencandat sotong. Memang ini pengalaman pertamaku mencandat sotong; Candat yang sesuai di sini ialah jenis yang ringan. Bermata kecil. Aku membawa dua jenis candat, keluli yang berat yang boleh dicucuk ikan tamban & yang kecil ringan. Yang ringan bbenar-benar rajin melekat sotong,terkadang mengena dua ekor sekali gus. Yang keluli memang payah sangkut.

Jika mencandat sotong elok dibawa banyak jenis mata candat. Tentunya lain tempat lain jenis candat yang sesuai.

Kebanyakan kami membawa jenis keluli yang berat, maka tidaklah banyak dapat sotong. Sebaiknya ikatlah candat yang ringan ini sebanyak 3 serangkai. Sotong akan tertarik dengan bentuk candat ini. Selain candat yang sesuai peranan lampu di bot juga dapat menarik sotong datang. Jika di Thailand warna lampu juga memainkan peranan. Sotong elok diasingkan dengan tangkapan ikan lain sebab dia selalunya mengeluarkan cecair hitam. Jika rajin banyak anak sotong timbul & boleh disauk. Anak sotong yang segar sememangnya kegemaran semua jenis ikan. Jika berumpankan sotong perlulah dipotong bersaiz panjang untuk ikan mudah nampak.

Menaikkan sotong memang tidak ada beda sangat dengan memancing udang, kena cermat jangan disentak ganas. Sikit ganas sotong akan terlepas.

Menjelang magrib Fairuz sudah siap buat gulai kegemaranku. Asam pedas ikan kembung yang baru naik. Memang manis rasanya. Ada pula ulaman & budu. Tidak cukup sepinggan; Cumanya ada masalah di bot yang kami sewa. Tiada tandas lalu terpaksalah berpada-pada jika makan. Buang air kecil memang tiada masalah. Buang air besar bagaimana; Terdesak sangat adalah cara alternatif.

Mandi di bot memang menyegarkan, lepas mandi kena kopi segar. Sayangnya sejak aku ada masalah buah pinggang aku tak berani mahu minum kopi. Aku memilih teh sahaja. Kopi banyak keladaknya takut berkumpul di dalam buah pinggangku. Bila telah masuk ke hari kedua aku bermusafir. Sakit nampaknya tidak menyerang tentunya limpahan kesyukuran aku panjatkan buat Ilahi. Bukannya apa... belum sampai seminggu aku kena tahan di Wad kecemasan lantaran sakit kronik yang aku hidapi. Dengan kelapangan & limpahan kesihatan yang baik tentunya satu rahmat buat aku untuk dapat berihat seketika.


Waktu Isya hujan turun agak lebat. Kebiasaannya hujan di laut tidaklah berlarutan lama. Bagaikan hujan lalu sahaja. Memandangkan sotong pun nampak merajuk tidak mahu timbul, tekong berpindah ke kawasan batu karang. Ada beberapa buah bot yang bermalam di kawasan batu karang yang memang banyak terdapat perbagai spices ikan. Tapi nampaknya semua kurang berminat memancing malam. Abang Man memang sejak siang mabuknya tak reda. Eddie, Sharil, Fairuz awal-awal telah tidur. Aku & Kapten Faizal sahaja yang rajin mencuba. Sesekali Reza terjaga & membaling umpan sebelahku tapi umpama orang dalam mimpi. Mengingau memancing. Aku lebih suka menggunakan mata tiga. Malam-malam sebaiknya menggunakan tanduk bagi mudah ikan menangkap umpan. Ada tanduk asyik tersangkut.

Kami dikejutkan dengan sambaran ikan yang memang besar, kemungkinan Haruan Tasik yang memagut umpan di koyan tekong. Nampak kelibatnya mengelilingi bot. Sayangnya tali kail terputus mungkin lantaran ia sempat menyelinap ke gugusan karang.

Arus agak deras lalu aku mengambil batu yang sederhana berat & menghayutkan umpan sotong. Syoknya aku yang tak pernah tewas dengan semangat mencuba dapat Ikan Tambak yang agak besar.

Melihat taburan bintang di dada langit di tengah samudera sesungguhnya adalah satu saat yang payah digambarkan. Berbaring di dalam gelap sambil mendongak di langit, bot yang dilambung ombak bagaikan buaian besar. Amat asyik & sayu di hati. Sering kita baca, roh mereka yang soleh meninggal dunia naik ke langit. Tentunya roh itu berada jauh di celahan bintang-bintang. Nabi Isa a.s pun masih hidup di langit sana. Kita tidak dapat menyelami seluruhnya penghuni di langit sana. Entah kita ini berada di galaksi mana, roh@ itu entah di galaksi mana. Jika kita dilambung ombak di lautan, sememangnya kudrat kita tidak sebanyak mana. Menatap bintanglah satu keasyikan yang tiada taranya.

- bersambung

Perhatikan candat sotong jenis yang ringan bermata kecil, aku & SharilSmart dengan si Sotong Penyabong

Jumaat, 25 Mei 2007

Sayunya Si ikan Yu 4 ( Singgahsana )


Catatan 4

Bot terus meredah ombak, dari wajah semua nampak sedikit kehampaan. Mana nak duga lautan dalam. Apatah lagi bergantung dengan huluran yang amat kerdil; Seutas tali kail!.

Memang asyik dibuai ombak. Jika aku kecil arwah emak suka mendendangkan laguan arwah Normadiah untuk melelapkan aku di buaian. Bilamana sudah tua-tua begini siapalah mahu mendodoikan aku. Jauh sekali nak lelap dibuaian. Mila: Huh jika mahu suruh urutkan badan pun selalu menyuruh Azim yang mengurut atau sapukan minyak panas. Peluang memancing ke laut dalamlah aku kembali dapat didodoikan oleh ombak. Dodoian alam! aduhai alangkan nikmatnya.

Fairuz sibuk menyediakan makanan tengah hari. Masakan Fairuz adalah antara masakan paling sedap di dunia. Terutama masakan Asam Pedas dengan ikan kembung yang baru naik dari laut. Beruntung mereka yang mengikut trip bersama Fairuz. Dia tidak pernah minta bantuan memasak tetapi semuanya beres.

Hari masih awal, aku terbayangkan keluarga ikan tenggiri yang pernah kami jinakkan setahun lalu. Pastinya ianya masih banyak mengintai kami dari perkampungannya. Harap-harap ada yang sudi dilamar.

Tiba-tiba aku dikejutkan dengan sergahan pukat tunda. Di perlabuhan Tanjung Gemuk memang terdapat banyak bot pukat tunda berlabuh. Nampaknya sekitar tempat kami mengail ini pun ia bermaharajalela. Satu petanda yang tidak baik. Pasti gerombolan ikan-ikan tenggiri umpamanya lari lintang pukang bilamana semua sahabatnya terperangkap di jaringan pukat. Siapa mahu mengawal kehadiran pukat tunda ini. Seharusnya kementerian perikanan mengeluarkan garis panduan kepada bot pukat tunda ini. Mestilah menunda ikan jauh-jauh dari pantai untuk menjaga periuk nasi nelayan. Aku tidak pasti apakah memang telah ada garis panduan bagi bot pukat tunda ini.

Dada bot pukat tunda ini tergadang & sombong amat. Menurunkan pukatnya. Aku dengar awak-awak bersungut. Aku tidak faham cakapnya, sebab loghat Terengganu.

Aku terbayang rencana di TV, tentang pencerobohan pukat tunda dari luar ke pengairan kita. Memang menjejaskan pembiakan di tukun yang kita bina. Kesayuan itu terasa lantaran pentanda di unjam pertama jelas ikan amat kurang. Mungkin faktor bulan gelap. Air pula terlalu jernih, arus pula agak deras. Kaki pancing atau sifu di MFN pasti tahu ketika mana ikan banyak.

Aku lihat Kapten Faizal masih dengan kepulan asapnya. Eddie memang tak banyak berbual, kota rajin berbual pun dengan Reza. Eddie ini seorang penulis, rajin hantar artikel ke malajalan Sirip. Mesti dijiwanya banyak yang difikirkan. Aku tak pandai menulis & tiada siapa pun mahu menunjukkan bagaimana mahu tembus hasil karya ke majalah sepert Sirip itu. Dia pemburu kelah yang berkaliber. Isterinya pun banyak membantu, dia kata sebelum dia hantar ke editor isterinya adalah jurusunting tanpa gaji. Bagus kata isterinya barulah dia hantar. Jika sebaliknya kenalah diolah lagi.

Mila pula, bila aku suruh baca pun buat sardin sahaja. Jika dulu aku rajin menghantar puisi ke akhbar & majalah, adalah juga yang tersiar. Mila katakan kerja seni aku buang masa, penghayal & buang masa. Maka itu untuk membuangkan resah minat menulis ini aku banyak bertumpu ke internet. Dunia siber lebih luas. Tak payah kena tapisan seperti di akhbar. Memang susah mahu tembus hasil kreatif di akhbar. Jika calang-calang orang memang langsung putus daya usaha.

Teringatkan minat Eddie kepada rimba & lubuk-lubuk yang tersembunyi di sana. Sememangnya bagiku satu pengalaman yang berguna & payah lekang dari ingatan. Aku teringin mahu menjejak kaki ke lubuk-lubuk tersebut. Tapi mahu pergi dengan siapa, kelengkapannya bagaimana?. Aku memang teringin berbual panjang dengan Eddie, saat mengail beginilah masa terbaik.

Sebenarnya turun ke laut sekadar minat dan bukanlah tangkapan itu misi utama. Dengan siapa kita pergi, rombongan bagaimana, Jalinan ukhwah, ikatan persahabatan itu juga amat penting dijalinkan jika telah satu bot@kapal. Berlayar ke laut dengan kumpulan pengail: Ibarat membina sebuah kehidupan kecil sementara. Kita terkepung dalam satu bahtera menyabungkan kudrat & takdir. Kesepakatan, saling memberi panduan, saling bergantung sesama kekawan, kemesraan & bergabung tenaga untuk menjadikan rombongan mengail@memancing itu indah diingati. Biarpun tiada tangkapan yang banyak sementelah jika dapat ikan yang besar tentulah lebih meriah & manis dikenang.

Entah kenapa aku masih terkenang Fareez, Pak Wahid kenangan di Penyabong bersama mereka tahun lalu memang amat manis; Kekinian cuma ada Fairuz, SharilSmart & Reza.

" Abang iDAN makan!, makanan sudah siap ini! " Fairuz mengejutkan aku. Cekap dia memasak.

" Tak lapar lagi Fairuz, makanlah dulu, tekong awak-awak kita sudah makan ke? "

" Sudah kasi tahu! "

Sejam lebih untuk sampai ke ujam buluh. Teringat tahun lalu, di sinilah bot kami hampir karam. Semuanya senyap ketika itu. Tekong Tenang yang berhempas pulas sendirian. Awak-awak terbangun dari tidur, tapi tercegat sahaja. Memang rasa mahu tolak sahaja awak-awak itu ke laut. Aki mahu menolong masa itu, mahu berdiri tenguk pun payah, gigi ombak mengganas, menyeringai. Jika baca catatan aku di Pari Jelmaan, aku ketika itu asyik menjeling pelampung keselamatan. Ada dua sahaja yang di bawa Fareez & Fairuz ketika itu.

Kali ini aku nampak banyak pelampung keselamatan tersedia oleh tekong di dalam bot. Ingatan aku kepada mereka yang turun ke laut dalam, pastikan masalah pelampung keselamtan ini diutamakan. Jangan ambil mudah. Aku takut bak kata aku tadi, Ibarat membina sebuah kehidupan kecil sementara. Kota jadi lain pula apatah lagi aku pernah tebaca ada bot pengail yang dilanggar kapal durjana.

Di unjam ini aku masih ingat, banyak ikan Delah memagut umpanku. Aku pernah dapat penuh sejambak Apollo. Jika Apollo itu ada enam mata, enam ekorlah ikan Delah aku naikkan Sesuai guna Apollo yang saiz agak besar, 14 umpamanya, cangkukkan umpan hirisan kembung pada mata kail. Memang Delah suka kembung segar.

Aku amat ghairah! terbayangkan Delah yang besar-besar bakal memenuhi bakulku!.

Apollo diturunkan sehingga batu ladong mencecah dasar. Setelah mencecah dasar cepat-cepat menaikkan sedikit Apollo, agar apabila ikan memagut umpan tidak ditarik ke batu karang & tersangkut.Turun naikkan Apollo agar mata kail akan tersangkut di mulut ikan.

Harapan aku merisik delah nampaknya gagal. Kerap kali apabila dinaikkan Apollo umpan habis dimakan. Tentunya ikan kecil & mata 14 tidak sangkut. Untuk mengail ikan kembung kecil memang sesuai mata saiz 12 ke bawah.

Perlulah diingat akan petua memancing, jika mendapat ikan kecil jangan sesekali dibiarkan mati di lantai bot, lepaskan sahaja ke laut. Ikan kecil ini mengikut pesan orang tua akan memanggil ikan besar memagut kail kita.

Kapten Faizal & Sharil yang memancing di sebelahku banyak juga menaikkan ikan kunyit, sela, anak kerapu & sesekali naik ikan buntal. Amat berkurang ikan kembung kecil yang boleh dibuat umpan menangkap tenggiri. Reza & Eddie menggunakan mata dua.

Tekong Belia & Awak-awak rancak memancing di ruang hadapan bot. Amalannya sama, mereka berdua terus mengasingkan ikan di kotak ais yang berbeda. Sesekali mata kail awak-awak sangkut di mata apolloku. Arus deras, awak-awak pula menggunakan batu ringan. Dua tiga kali Tekong Belia mengalihan bot di sekeliling unjam. Huh! masih tiada kejutan ikan besar menyambar umpan. Makin lesu, peluit bot dibunyikan untuk menuju ke unjam seterusnya.

- bersambung

Senjakala Penyabong... Mana tenggiri ini tidak menyapa kami


Sabtu, 19 Mei 2007

Sayunya Si ikan Yu 3 ( Singgahsana )


Catatan 3

Aku menelan ubat tahan mabuk yang dibawa oleh Firus, tenguk ubatnya macam telah lupus saja. Sudah ada yang jadi serbuk bukan pil lagi. Sharil & Abang Man mencapai dariku terus menelannya.

Melihat kepada kelengkapan pancing Abang Man, aku rasa kecil sahaja. Boleh kata semuanya barangan baru, bukan satu dua set pancing. Menigikut kata Sharil inilah kali pertama Abangnya ke laut dalam. Seimbas melihat dari anggaran mata kasar pasti mahal belaka. Siap dengan kekotak ais ikan yang masih bau kedai. Berbanding aku paling mahal pun kekili pancingku yang aku beli dari dari Pak Wahid, ABU Cardinal 757. Itulah harta pusaka yang paling aku sayang. Silap-silap mesin pancing ini boleh dihantar ke mazium. Aku hanya banyak menyimpan kekili pancing yang hanya sesuai mengail ikan puyu atau suku sakat talapia sahaja. Kekotak ais ikan aku pula dari polistrin yang Fairuz hendak buang.

" Jika dapat ikan banyak macam hari tu tak muat kotak polistrin ... taruh dalam plastik saja.." Bisik hatiku. Macam yakin sahaja di Penyabong ini banyak ikan.

Aku melihat ada serombongan keluarga Malayu dengan anak kecilnya menaiki bot untuk ke Kelong Pulau Aceh. Dari percakapan mereka mungkin orang tempatan. Bila aku congak-congak bayaran keluarga ini, mesti melebihi 1K. Tak kurang dari enam dikira dewasa, seorang tentunya RM150 bila berenam tentunya sudah RM900, kanak-kanak lagi yanmg tak kurang tiga, empat orang.

Aku terbayang anakku yang bungsu Azim;

" Nanti ayah balik bawa ikan tenggiri iyer..! "

" InsyaAllah, kalau ada rezeki "

Aku memang jarang beli ikan tenggiri, faktor hargalah tu. Asyik Ikan Kembang, Sela, ikan Uji Rashid, Azim suka ikan keli, memang kena beli selalulah. Naik Mila muak & bersungut... macam tak ada ikan lain. Kalau Mila yang ke pasar, adalah dia beli ikan berkelas, Mila memang orang kaya Pulau Carey; Mampulah dia!. Paling mudah aku beli ayam saja. Semua keluarga baham. Sesekali beli udang di TESCO atau Giant yang memang bersebelahan rumahku. Ikan yang berkelas di laut dalam memang jarang dapat dirasa oleh anak-anakku.

8:25 pagi, barulah datang bot yang dinanti. Tekong lain bukan Tekong Dali. Nampak muda belia, kulitnya tidak terbakar macam tekong yang bayangkan. Awak-awaknya macam hero hindustan berwajah misteri, rambutnya beruban tak boleh disikat, mungkin sebaya aku. Masa mudanya mesti dia ini kacak macam aku muda-muda dulu.

Kami memunggah barangan bagaikan nelayan sejati. Kesilapan terjadi lantaran Fairus amat cepat mengikat pemegang joran pancing badan bot (Rod Holder), ianya tertujah dari dinding bot. Nyaris tak patah atau terhumbat ke laut lantaran bot bergesel sesama sendiri semasa mahu bertolak. Pemegang joran itu berharga RM150 lebih lantaran ianya dibuat dengan aluminium. Kelam kabut awak-awak merenggangkan badan bot dengan bot yang bergesel.

Kami pun menuju ke unjam yang teramatlah jauh. Sejam berlalu tak sampai-sampai. Abang Man, Reza & Fairuz memasang tiga batang joran di belakang bot. Memancing secara tunda. Aku sekadar membawa tiga set pancing. Tiga sifu ini jangan ceritalah, memang tak main pancing longgokan.

Jika menggunakan Apollo mata 14, payah mahu lekat ikan tetapi elok ditaruh umpan kembung segar, insyaAllah dapat ikan yang agak besar.

" Reza berapa iyer Reza beli pancing ini? "

" Dalam RM400 lebih abg iDAN... "

" Nanti kalau Reza jemu nak pakai, jual kat abg iyer! "

Sekadar bergurau. Reza memang cermat dengan barangannya. Tenguk pakaiannya pun sudah tahu. Dia kata nak jadi macam pengail Jepun, kelaut pun pakai kemas gila. RM400 lebih, Huh jika sebut Fairus pula bebaru ini beli kekili dengan harga 1K lebih. Emmm tak tercapai aku.

Dia jam bot dilambung ombak, tak juga sampai unjam yang dicari. Tekong yang muda belia, biarlah aku panggil Tekong Belia ...kurang mengemudi bot, awak-awak sahaja yang mengemudi. Keliru aku, mungkin juga Tekong Belia ini sekadar sambilan, awak-awak ini tentunya taraf tekong. Biarlah.

Aku melihat Faizal asyik dengan rokok, aku tidak pasti dia hisap rokok apa, nampak macam Surya sahaja.

" Fairus, Faizal tu sudah kawin ke belum? "

" Belum "

" Nampak sudah lingkungan 30an kenapa iyer dia masih tak jumpa jodoh? "

" Abang iDAN tanyalah dia...! "

Aku penyelitkan Surya di bibirku & merapati Faizal dan memulakan bualan. Deru enjin bot bercumbu dengan desiran ombak, sememangnya payah berbual. Terpaksa menguatkan suara. Faizal rupanya dibesarkan di Taman Seri Serdang, cuma neneknya orang Sungai Merab Luar. Bila aku tanya tahukan mana rumah Datuk Amran Kasimin, dia tak tahu.

" Faizal kerja kat mana iyer? .. "

" MAS "

" Paramugara ke? " Memang dia smart.

" Tak, Pilot "

Barulah aku tahu dia adalah juruterbang. Kena panggil dia Kapten Faizal. Padanlah dia selamba saja dilambung ombak, biarpun memang jarang dia menaiki bot sekecil ini. Pernah sekali semasa di luar negara dia mengikut kekawannya memancing. Banyak juga pengalaman dia ceritakan. Paling bosan kalau keluar negara sampai sebulan lebih di negara orang. Padanlah payah dia mahu bernikah.

Dua jam lebih barulah kami mula mengail di ujam. Aku memasang Apollo Saiz 10. Naiklah beberapa ekor Kembung, Sela & banyak sangat ikan Buntal. Petandalah tu, jika ada ikan buntal memang ikan lain takut kot. Bila dilepaskan ke laut nampak ia kembungkan badan macam belon. Mungkin Buntal mengucapkan terima kasih cara begitu. Delah pun tak naik. Jauh sekali ikan yang Tambak atau ikan lainnya. Di depan bot Tekong Belia & awak-awak nampak aktif memancing. Nampaknya mereka pakai koyan & menggunakan Apollo yang dibuat sendiri. Mereka terus mengisi ian yang ditangkap ke dalam kotak ikan yang mereka bawa, bukan di kotak kami.

Fairuz tidak pun mencuba memasang mata kail tenggiri. Kami cuma memakai Apollo & mata dua. Tak sampai setengah jam. Penat membaling Apollo, kot lekat seekor dua. Memang tiada ikan. Mata dua pun sama, taruh umpan sotong, tak sudi langsung menghidunya. Taruh umpan kembung segar. Kosong. Umpan habis. Ikan tak naik.

" Entah-entah anak seluang kot yang curi umpan ini " Keluh hati sayuku. Seluang dari Jenaris sesat ke laut.

Semua berwajah sayu, tak seceria mana. Di laut jangan bersuara angkuh. Memang ada setengah tekong akan terasa hati kalau kita cakap yang tak sedap di telinganya. Jangan keluar ayat " Tiada ikan " kot tersinggung memang dia tak akan bawa ke lubuk yang banyak ikan.

Unjam yang dituju memakan masa lebih dari 2 jam; Hampa. bak kataku di Pari Jelmaan.

Laut bagiku adalah alam buana yang tidak dapat kita terokai sepenuh akan khazanahnya. Daratan tidak sebesar mana berbanding lautan. Pengail sekadar dapat menghulurkan talian halus ke dasar hati laut. Mata kail sekadar cincin untuk mengikat hati ikan, sotong, udang atau penghuni yang lain. Cintanya ikan kepada pancing adalah ketentuan Ilahi. Rezekilah kalau ikan & pancing dapat bersatu.

Cincin@mata kail ditolak nampaknya. Ikan & pancing memang tidak dapat bersatu.

Peluit bot dibunyikan, nampak ikan dari permukaan lautan berlonjak terbang. Nampak megah si ikan terbang meniti air. Camar yang hinggap di pelampong terbang, nampak putih bersih, cuaca amat cerah, laut amat tenang, arus tidak mengganas; Ikan tiada. Sayu!.

Sauh ditarik, bot bergerak ke unjam seterusnya.

Abang Man telah muntah, mabuk laut; Pancingnya terdongak ke langit & dia lena di perut bot...Aku tenggelam dengan kelabunya bayangan Surya di bibirku. Memerhati laut luas. Harapan masih ada.

- Bersambung

Si ikan Yu 4

Jumaat, 18 Mei 2007

Sayunya Si ikan Yu 2 ( Singgahsana )

Pulau-pulau yang menujah kelemut ombak di Penyabong. Damai & sepi sendiri.

Catatan 2

Aku terbayang akan wajah Tekong Tenang semasa pertama kali aku ke Penyabong. Kenapa aku gelar dia Tekong Tenang? Pertamanya dia amat penyabar. Dari wajahnya terpancar akan keikhlasan dia mengemudi bot. Keduanya ..paling aku trauma adalah awak-awaknya. Dari awal kami menjejak kaki ke dalam bot sampailah kami balik. Tidur semata si awak-awak ini. Adalah dia bangun sekejap seperti masa bot kami tersangkut buluh atau bangun makan jika lapar. Huh! kalau aku jadi Tekong Tenang mau aku campak dia ke laut, janganlah sampai lemas. Sudah jadi kes lainlah pula. Banyak lagi ciri-ciri yang baik ada pada Tekong Tenang ini. Beruntung pengail yang dapat tekong sebaik dia.

Siapa pula tekong kami kali ini?. Mengikut kata Fairuz ialah tekong Dali (Bukan nama sebenar). Dia pernah sekali mengail dengan Tekong Dali ini. Puncanya adalah sebelum itu Fairuz pergi ke Penyabong memang tidak dapat ikan yang banyak. Semasa di jeti dia tertembung dengan kumpulan pengail yang sesama pulang dari laut. Nampak ketara mereka mendapat ikan yang banyak berbanding kumpulan Fairuz.

Bagi kaki pancing memang tidaklah mengutamakan hasil tangkapan tetapi pastinya teruja jika hari yang sama, tempat yang sama ada kumpulan lain yang dapat menangkap ikan yang besar-besar. Secara lojiknya mesti pengaruh tekong juga memainkan peranan, pandai mencari lubuk, tahu unjam mana yang banyak ikan.

Memang banyak lagi faktor untuk mendapat tangkapan ikan yang lumayan. Pengaruh air pasang, arus, terang gelapnya bulan, lokasi, gangguan pukat tunda dan selebihnya tentulah kemahiran si pengail; Apa umpan yang sesuai, mata kail yang bagaimana, Apollo saiz berapa, mesin jenis apa, tali warna apa dan banyak lagi. Yang pastinya memang kena belajar hingga mahir. Jika tidak memang akan jadi TRIP KUMPAU@MANGKOR yang dicatatkan oleh Si Pengail 2.

Trip Kumpau

Pandangan dari jeti di Penyabong di awal pagi

Penyabong memang antara persekitaran laut yang cantik. Jeti yang diusahakan oleh penduduk tempatan seharusnya dapat perhatian kerajaan. Buat masa ini semua kemudahan di jeti dipantau olah penduduk tempatan. Bayaran tempat letak kenderaan, cukai kepala & kemudahan awam masih dalam kawalan penduduk tempatan. Jangan terkejut jika ke sini, aku sendiri seram tenguk ada kira bonzer yang mengawal, wajahnya memang ganas mirip lanun dalam filem Pirates of the Caribbean. Kalau ada Captain Jack Sparrow yang bercelak tu sejuklah hati. Captain Jack Sparrow sememangnya lanun baik. Memang seram jika tertembung bonzer Penyabong ini.

Penyabong boleh menarik pelancung yang ramai, bukan sekadar mengail bagi kaki pancing tetapi sesuai juga tempat keluarga bersantai dengan adanya Kelong Pulau Aceh. Sejak dulu ramai kalangan pelancung dari Singapura yang rajin menginap di Kelong Pulau Aceh. Satu kepala menginap sehari semalam di sini dengan kadar sekitar RM150 termasuk makan minum tentunya kadar berpatutan sebab pengunjung boleh memancing.

Bayaran bot memancing di sini bagi hari cuti umum sekitar RM750 tentunya bukan menjadi halangan bagi kaki pancing jika layanan tekongnya sebagus Tekong Tenang pun syarat pemancing tahu. Sebaiknya awak-awak akan memasak & memang segala tangkapan adalah milik penyewa bot. Teruntuk buat Pengail...

Emmm hayalan aku terganggu, entah berapa lama aku terlelap, sedar-sedar aku telah sampai di daerah Rompin.

" Ish mana datangnya pula dewan sebasar ini? " Reza bersuara.

" Emmm biasalah dewan besar di perkampungan cina! "

" Jalan masuk ke Penyabong sahaja ramai cina di dalam semuanya orang kita " Fairuz bersuara.

Hampir setahun aku tidak berkunjung ke Penyabong. Memang banyak berubah. Jalan ke Penyabong telah dibesarkan. Ada seperkara sahaja yang tidak berubah. Periuk api yang masih bertaburan di jalanraya. Selamba sahaja sekumpulan lembu tidur di panasnya jalanraya. Kerbau di Penyabong memang amat gemuk & sasa. Awas memang tak boleh memandu laju sepanjang perjalanan 14km ke Jeti Penyabong. Kerbau itu hitam, memang tidak nampak dalam gelap..!

Suluhan lampu Wira hampir samar dihalang kabus dinihari. 3:13 pagi. Sasaran waktu yang Fairuz jangka ditepati. Laju juga Fairuz memandu mungkin lantaran kelewatan Sharil Smart. Suluhan lampu Waja mereka yang mengekori di belakang sesekali menyilaukan cermin belakang. Aku terbayangkan surau Kampung Penyabong. Sunyi. Paling peliknya tiada pun jemaah yang sembahyang subuh. Berkunci depan belakang. Harap-harap pintu pagarnya tidak berkunci. Tahun lalu kami lepak di baikoni belakangnya.

Peta Ke Penyabong

" Baru bercat pintu pagarnya " Aku melihat pagarnya nampak cantik bercat.

" Mungkin ada menteri kot baru datang ke Penyabong ni! "

Eddie keluar kereta & membuka pintu pagar. Macam tahun lalu masih tidak berkunci.

Antara panorama yang sempat dirakam oleh Fairuz di lautan Penyabong

Sakit kronikku tidak menyerang. Aku mencapai Surya di beg galasku untuk mencari ilham di Penyabong. Aku bukan peminat Surya sebenarnya, jarang aku merokok, kot sekali sekali jika stres sangat atau berjalan jauh untuk menghilangkan mengantuk. Tidak ketemu Surya sehari pun tidak kisah.

Aku melihat Faizal memang asyik merokok putus berubung. Segak machoo Faizal ini. Usia tentunya sekitar 30an masih tak kawin. Itu saja maklumat yang aku tahu dari Sharil. Faizal adalah adik ipar kepada Abang Man. Aku memang tidak menjangka dia adalah juruterbang MAS. Memang teringin mahu menimba pengalaman dia di langit biru. Harap-harap dapat berbual panjang dengan dia.

Aku memasang ubat nyamuk yang dibawa Fairuz, tapi tiada kakinya. Tawakal sahajalah kot boleh menyala sampai ke pagi.

Memang payah aku mahu terlelap, lantaran dengkuran Sharil & abangnya Abang Man amat kuat. Tentunya sekuat dengkuranku yang paling dibenci oleh Mila. Cuma Anif sahaja yang sanggup tidur denganku. Azim anakku yang bungsu awal-awal lagi akan tarik bantal lari jauh jika aku cuba nak tidur di sisinya. Memang masalah bagi mereka yang berdengkur dalam bab tidur beramai.

Sedar-sedar hari telah subuh. Tiada Tok Bilal azan di surau ini. Aku bangun dalam suram subuh, ambil wuduk & sembahyang sendirian. Bab sembahyang terkadang memang jadi perkara sensitif waktu pengail berkumpul. Titik.

Sedar-sedar hari telah subuh. Tiada Tok Bilal azan di surau ini. Aku bangun dalam suram subuh, ambil wuduk & sembahyang sendirian. Bab sembahyang terkadang memang jadi perkara sensitif waktu pengail berkumpul, apatah lagi ketika terumbang-ambing di dada laut. Titik.

Seorang demi seorang bangun. Jam 7:30 kami bertolak ke jeti yang sekitar 1km. Makan dua keping roti canai di kedai mirip arwah Opah Bi buat. Payah mahu cari Makcik tabur roti canai. Di Penyabong ada. Aku lihat bonzai yang ditanam tahun lalu di sekitar gerai. Cantik nampak menjadi & subur. Duduk di gerai ini terubat rasa rindu akan kampung halaman. Terbayang arwah Opah Bi, redup desaku Desa Tualang dengan teduhan pepohon rambai amat damai.

Di pantai Penyabong nampak penuh kereta di tempat letak kereta. Banyak plet Singapura. Mesti mereka tidur di Kelong Pulau Aceh. Hanya ada sekumpulan pemancing dari Kuala Lumpur. Tidak seramai tahun lalu.

Deburan ombak bagaikan ditelan gigi laut. Senyap sepi. Tiada angin basah. Cuaca cantik, panorama tenang. Kali kedua aku menjejak pantai Penyabong, pandangan di pantai Penyabong tetap indah.

Kami mencari troli & mengangkat barangan di pondok jeti. Fairus cuba menghubungi Tekong Dali. Dapat dihubungi, tetapi katanya bot dia tersadai di air cetek. Tidak boleh berlabuh. Air surut. Memang payah diterima akal, bot lain banyak berlabuh; Dali ooo Dali. Fairuz pula sejak Khamis lagi telah telefon Tekong Dali untuk memastikan kami pergi. Habis nak pergi dengan bot mana ni?... Hari telah jam 8:00 pagi lebih!

- bersambung

Menunggu Makcik Roti Canai menjamu kami. Dari kiri Kapten Faizal, Abang Man, Sharil, iDAN, Eddie & Reza.

Khamis, 17 Mei 2007

Sayunya Si ikan Yu ( Singgahsana )


Reza terlena... Awak-awak terusan mencari unjam

Aku, pEnGaiLSejaTi@Fairuz, giGi pAchU@Reza, SharilSmart, Abg Man, Kapten Faizal & Eddie meredah kelkatu malam. Kiri kanan jalan gelap gelita, jauh sekali ada cahaya neon secerah Putrajaya. Kami baru sahaja makan malam di Simpang Empat. Sejam dua lagi jika tiada aral melintang akan sampailah kami ke Penyabong. Buat kali keduanya aku ke Penyabong. Memancing di laut dalam.

" Banyaknya kelkatu " Aku cuba mencelah bualan Fairuz, Reza & Eddie, sambil aku meraba-raba pinggangku.

" Hujan tadi abg iDAN tentulah kelkatu keluar! " Jawab Fairuz yang memandu NAY 6094 di sebelahku.

" Tak ada pula kelelawar! " Tak siapa menjawab bualanku.

Mereka bertiga terusan rancak berbual, tak putus-putus sejak dari Bandar Baru Bangi lagi. Aku tidak dapat mencelah bualan mereka, lantaran memancing laut bagiku sekadar impian yang amat sukar untuk dicapai. Nak pergi setahun sekalipun payah. Mereka bertiga ini sudah aku anggap sifu. Sudah biasa mengikut trip yang kosnya mencapai RM500 ke atas. Semua kalangan geng Malaysian Fishing Netforum (MFN) hafal di mulut mereka. Nama Cikgu Zahari, Krogoth, Volvo & entah siapa lagi tak lekang di mulut mereka. Aku memang terasa kosong, cuma dapat bayangkan wajah baik Cikgu Zahari di akhbar & TV. Selebihnya aku tidak dapat bayangkan, jika aku mengikut trip Cikgu Zahari pasti aku amat segan & malu, sebab nak ikat mata kail pun aku tak pandai. Jauh sekali cantik seperti Kawan Uar yang memang kaki pancing tapi bukan geng MFN.

Forum pancing geng MFN ini juga amat jarang aku buka, adalah sesekali aku buka & sempat menulis pengalaman aku mengail dengan anak-anak. Jadi nak cerita dapat ikan yang besar-besar memang tiada. Rasanya sekadar melihat pengail yang menjinjing ikan yang besar-besar.. buat aku katakan tadi sekadar impianku. Jauh sekali untuk mencapainya sebab aku tahu untuk pergi kelaut dalam begitu bukan bajet yang sedikit.

Bila sebut Reza, aku sendiri amat mengagumi kepandaian dia mengail di laut dalam. Tenguk alatan pancing dia satu mesin pun aku tak mampu beli. Samalah Fairuz sekali beli pancing sampai mencecah 1K lebih. Jika murah barangannya selalu tidak lasak. Huh! aku akan terkenang kereta perangku yang berlubang nak tampal dia pun aku masih tak cukup duit. Apatah lagi nak beli mesin pancing semahal itu.

Aku sekadar pengail di tapak lombong, paya, tasik-tasik atau ikan air tawar. Sekadar mampu mengikuti trip bayaran bajetnya kecil. Seperti paling murah untuk ke Pulau Angsa yang sekadar memerlukan RM150 belum masuk persediaan di segi alatan memancing... Mampulah aku. Banyangkan sekeping@jambak Apollo sekarangpun harganya sekitar RM2.00. Pengalaman aku tahun lalu memancing ke Penyabong tidak akan cukup jika sekadar 5 jambak Apollo. Paling selesa kena ada 10 jambak Apollo. Batu ladong sekitar RM1.50 ke RM2.50 mengikut Sais. Takkan nak bawa 5 ketul batu ladong; Ini kes orang yang jarang memancing seperti aku. Payah amat mahu menjimatkan Apollo yang asyik sangkut di batu karang.

Aku memang tidak suka meminjam peralatan pancing orang lain, takutnya rosak apatah lagi jika terhumban ke laut, mampukah hendak menggantinya?. Jika gantipun selalunya mesti ada kenangan setiap peralatan bagi yang empunya, takkan sama dengan yang diganti.

Bila aku congak-congak sepanjang hayat aku mengail tak sampai pun sepuluh kali aku mengikut trip mengail ke laut dalam. Paling jauh ke Laut Pasifik mengikut kekawan Jepunku semasa aku kerja sambil belajar di sana. Dasar Pandang Ke Timur. Itu pun kebetulan mereka tahu aku suka memancing. Mereka yang merancang segalanya.

Abang Man tengah leka pancing tunda & Kapten Faizal yang selalunya terbang di awan biru... leka memerhati desah ombak biru Penyabong

Fairuz tak habis bercerita bagaimana bagusnya tekung & awak-awak di Thailand yang baru sahaja dia pergi. Aku mengintip-intip bualan mereka. Bot mereka amat lapang biarpun kecil. Makanan di bot semuanya mereka sediakan. Pengail dilayan bagaikan pelancung. Memang mereka amat suka pengail dari Malaysia berbanding pengail pribumi mereka sendiri. Tiga orang Sifu terus bersembang...

Aku leka melihat kelkatu yang jatuh di cermin Wira Fairuz, bagaikan hujan lebat yang berdendang samba di cermin depan. Fairuz tak berani memasang viper takut lagilah kabur cermin keretanya. Memang kelkatu ini tak takut maut bak Mat Rempit, mati katak di cermin kereta. Sesekali aku menguatkan MP3 Modulator, angin yang mendesah dari luar menenggelamkan laguan yang kusalin siang tadi. Sebab ingin mengumpul lagu MP3lah aku jadi kelam-kabut senja tadi. Sampai lewat sedikit dengan temujanji kami jam 9:30 malam. Untuk mendapatkan lagu yang asyik bagiku bukannya mudah. Apatah lagi ingin memenuhi thumb drive 1GB yang boleh muat sekitar 200 lagu memang mengambil masa. Dalam komputer di pejabatku memang ada lebih dari 3000 lagu MP3. Tapi ingin mencapai selera pendengar setua aku memang mengambil masa.

Berjalan jauh memang setengah orang perlukan amat hiburan. Radio asyik hilang siaran.


" La.. tak pasang lampu lori ini " Keluh Fairuz.

" Haa aah ... pakai lampu suluh sahaja .. " Eddie beralih dari topik pengalaman dia memancing kelah bersama dengan TheDerhakaStudent@Ujang.

Memang handal pemandu lori di Pahang, boleh memandu dalam gelap hanya dengan sebiji lampu suluh. Entah-entah lori jelmaan kot. Aku menjeling jam di kereta Fairuz 2:22 pagi. Ish!.

Aku memakan ubat-ubatan yang terpaksa aku telan saban hari. Memang berat hati aku mahu mengikut trip mengail yang diilhamkan oleh Fairuz ini. Lantaran kesihatan aku yang agak meruncing. Baru Isnin minggu ini aku di tahan di wad kecemasan Hospital Daerah Kajang. Sakit, buah pinggang, darah tinggi & beberapa sakit lagi merisaukan aku. Sayogia aku telah berjanji untuk menyertainya, memang rasanya tidak baik untuk aku menarik diri.

Tidak dapat aku bayangkan jika di laut aku diserang sakit yang aku hidapi bak Isnin lalu. Mana hendak cari doktor di tengah laut. Tak kan hendak patah balik bot, memutuskan keghairahan orang mengail. Pengail bila sudah mula mengail mana boleh diganggu. Sejak dari Jenaris lagi aku risaukan sakit aku kot menganggu rakan-rakanku mengail. Memang aku telah berdoa & sembahyang hajat agar sakitku tidak sampai menganggu rakan mengail, selamat pergi, selamat di laut pun selamat pulang ke rumah. Malahan aku sampaikan pergi jumpa Dukun Kim Loy di Taman Seri Serdang, mencari ubat sebagai langkah persediaanku untuk ke laut. Ubat yang perlu aku telan saban hari tak kurang dari empat jenis. Memang Fairuz selalu kata ubat-ubatan bagaikan kacang buatku.

Bandar Muadzam Shah, tertera papan tanda di persimpangan. Penyabong semakin menggamik. Aku terbayang akan jetinya & Kelong Pulau Aceh..

- bersambung

Situs Peribadi Eddie
Comments for this entry:


Untitled
anonymous | Posted on 22.5.2007 at 9:40 AM
huh,,, bestnya pergi mengail ye abg idan mak ai..mahalah mahalnya peralatan memancing ni... aduhai,,,,tak mampu gue

Sayunya Si ikan Yu
Riki Rahman | Posted on 24.5.2007 at 8:44 PM
Lain daripada yang lain. Kemas. Unik. Rendah diri. Kalau MFN ini satu kembara penulisan kreatif, kamulah "Azizi Hj. Abdullah" kami. SYABAS!

Rabu, 24 Januari 2007

Pautan Hati 4 Gangguan SMS ( Delima Merkah )


( Ada yang bertanya apa maksud Delima Merkah? , Saya mengategorikan kisah benar yang diolah serta ditokok-tambah agar menjadi ceritera yang menarik dengan istilah Delima Merkah )

Sedang dia asyik mengelamun, terdengar nada dering SMS. Bukan bunyi nada dering telefom bimbitnya. Dia nampak tas tangan Juriah terbuka di rak katil pengantin.

" Perlukah aku membukanya? " Desah hatinya.

" Tak baik!, jika ditahu Juriah aku membaca SMS dia, takut pula aku dituduh terlampau ambil tahu ... cuba menyekat kebebasan dia.." Suara hati dalam diri.

" Tapi bukankah dia telah mutlak jadi isteriku, salahkah aku mencemburui isteriku aku sendiri " Desah hati cemas Jamil.

" Ishh baru nikah dah ada sikap cemburu buta?.. kawallah sikit Jamil " Suara hati dalam diri memujuk.


Jamil hampir habis bercengkerama dengan usapan lembut beracun 555. Teringat akan kuali besar, periuk besar & banyak lagi pinggang mangkuk tidak bercuci. Dia terbayang wajah Syafik anak sulung Kak Julia, baru tingkatan satu tapi memang boleh diharap. Anak abg Paiman yang nombor dua si Raman biarpun baru darjah dua tapi cukup rajin dalam bab main air. Harapan Jamil jika ada berdua orang menolong ringan sikit kerja dia untuk membasuh nanti. Jam di dinding masih awal. Anak saudaranya masih ada yang tidur cuma sebahagian terdengar suara mereka di anjung menonton TV. Jamil kian melupakan SMS Juriah. Menghidupkan nyawa sebatang lagi 555.

Dia terbayang akan wajah ibunya di kampung. Wak Suminah. Orang kampung memanggil ibunya begitu. Seorang ibu yang amat baik, tak pandai nak marahkan anak. Tidak pernah bersuara meninggi. Ibunya yang mencarikan jodoh. Ibu Juriah yang kini adalah Mak Mertua, adalah kenalan lama ibunya. Jamil sememangnya tidak pernah bercinta. Juriahlah bagaikan cinta pertama dia. Dia berharap dapat memilik cinta Juriah setelah berkahwin.

" Abang sarapan sudah siap, tak mahu sarapankah? " Emmm ada ayat negatif ujungnya.

" Kejap! lepas abang tukar pakaian ini abg turun "

Ayat negatif; kerap terjadi ayat yang begitu. Seharusnya ayatnya berbunyi begini.

" Abang sarapan sudah siap, jom kita bersarapan bersama! " Bukankah sedap bunyi ayat begitu. Jika suami yang pasif memang tak jadi soal, bagaimana pula jika suami yang keegonya yang nyata tinggi pasti akan timbul pula ayat balikan yang mengeruhkan keadaan.

Bila Jamil melangkah ke ruang dapur, telah berkumpul semua keluarga mertuanya. Wak Suratman telah meneguk kopi, cucu-cucunya telah bersila menjamah juadah. Jamil duduk di sebelah Syafik. Juriah menghulurkan pinggan kepada Jamil. Jamil menyeduk lontong & mengisi kuah lode ke pinggangnya. Masih ada rendang daging kenduri semalam. Syafik di sebelahnya makan bihun goreng digaul dengan kuah kacang.

" Syafik & Raman nanti lepas sarapan tolong Paman Jamil basuh periuk kat belakang tu..! " Wak Suratman memecah kesunyian. Jamil tersengeh, jangkaannya memang tepat, anak saudara Juriah pasti akan menolong dia nanti.

" Baiklah Yaie.., tapi lepas siap semua Paman Jamil kenalah belanja kami minum ABC " Bergurau.

" Alaa... tak jadi masalah, nanti Paman mesti belanja punya " Jamil tersengeh lagi.

" Mira nak tolong boleh tak Yaie..! " Anak bungsu Julia mencelah, bualan Atoknya.

" Mira tu memang hantu ABC, bukan larat buat kerja ... nanti main air saja " Raman bersuara. Mira monyok.

" Yaie tak kisah, lagi ramai tolong lagi Paman Jamil tak penat nanti, setahu Yaie Raman yang suka main air! " Mira rasa terbela, tersenyum!.

" Mira tolong tenguk-tenguk kami pun tak apa, nak tolong basuh pun bagus juga, Paman tak kan nak tinggalkan Mira jika kami nak minum ABC nanti. " Jamil senyum kepada Mira. Juriah memerhati sahaja dari jauh.

Jamil telah habis sepinggan lontong taruh rendang & mencapai goreng sukun. Meneguk kopi O emmm sedapnya. Dia baru perasan akan Abang Paiman. Mana dia iyer!.

" Apak mana Abang Paiman? "

" Biasalah Jamil, abg ipar kau tu kalau sarapan mana boleh lekang dengan kawan dia kat kedai kopi tu! "

Kak Julia buat tak dengar sahaja. Dia masih menjamu selera sebelah emaknya. Juriah telah bangun membasuh pinggan mangkuk di singki.

Capaian Berkait

Pautan Hati 5

Pautan Hati 3

Selasa, 16 Januari 2007

Pautan Hati 3... Pakatan ( Delima Merkah )


1:41 pagi 1/17/2007

Dinihari

Jamil nampak Pak Mertuanya membeluk kapcai jenis Hondanya ke simpang rumahnya. Daun pisang nampak melambai-lambai. Depan rumah Juriah sememangnya banyak pokok pisang, ada beberapa batang pokok kelapa dan mempelam. Mentari nampak tersenyum di gigi langit. Iswara hitam yang dipandu oleh Jamil diletaknya di rendangnya pokok mempelam. Kemah Dia terus masuk ke rumah melalui pintu dapur. Biasalah bila rumah dua tingkat, jarang pintu utama di anjung rumah digunakan.

" Assalamualaikum! "

" Mualaikumsalam... baru balik dari surau ke Jamil? "

" Iyer mak!, Juriah mana mak! "

" Entah... lepas mandi dia masuk ke biliknya, tak keluar-keluar pergilah Jamil jenguk " Nampak Wak Jamiah begitu sibuk, Jamil perasan Kak Julia bersama pun ada. Isteri Abang Paiman Kak Maimun nampaknya memotong sayur bersama anak sulungnya Munirah. Semua wajah serentak memandang Jamil. Bisu tanpa suara. Dia memerhati kot nampak Wak Suratman & Abang Paiman. Tak nampak mereka.

Jamil terus ke biliknya di tingkat atas. Anak saudaranya masih bergelimpangan tidur.

" Assalamualaikum Juriah " Jamil melihat Juriah sedang mengeringkan rambut di meja solek.

Tak berapa dengar Juriah menjawab salam.

Jamil melihat ada beberapa hadiah telah terbuka. Dalam samar lampu tidur di mencapai beberapa pembalut hadiah. Nampak banyak hadiah pinggan mangkuk. Di membaca beberapa tulisan di kad hadiah. Kebanyakkannya nama perempuan, tentunya kawan Julia. Cuma ada satu kad, tulisannya tak berapa jelas, Roslah atau Roslan. Dari pembalut warna biru ada lambang hati.

" Dah sembahyang ke Juriah "

" Mengapa abang bertanya? "

Jamil tak menjawabnya. Jika jawabpun mesti akan keluar jawapan bodoh. Jamil perasan ada satu kotak muzik di meja solek, malam tadi dia perasan tak ada kotak muzik itu. Nampak macam baru. Jamil malas nak bertanya, tapi memang cantik. Dia membuka baju melayunya & mencari kemeja T. Petang semalam dia pesanan masih banyak periuk & kuali besar tidak berbasuh. Ramai kalangan rakan dia bercerita, sesetengah kampung memang periuk besar atau kuali masak mesti mereka perkenakan pengantin. Biarpun mereka kenduri, memasak secara gotong-royong, bab basuh periuk & kuali besar sering dikenakan pengantin yang membasuh.

Jamil berbaring di tilam empuk, tilam pengantin. Dia penat sebenarnya, sayogia malam tadi dia tak cukup tidur, amat mengantuk entah berapa malam dia memang lewat sangat tidur. Dia mengelamun teringat akan 555 dia, tapi pasti Juriah bising tak tahan asapnya. Tak baik pula awal pagi ada ayat yang tak elok keluar dari mulut Juriah. Jamil matikan saja ingat dia kepada 555.

Ahad nanti akan dibuat majlis kenduri kahwin di kampungnya pula. Seingat Jamil penduduk Desa Pinggiran Teluk, memang bagus bermuafakat tiap kali kenduri. Dia pun rajin bersama bergotong royong memasak & mengemas segala kelengkapan kenduri. Ketua pakatan mereka selalunya akan berpesan agar jangan ada timbul rasa tak puas tuan rumah.

" Kenduri kahwin ini memang satu kerja besar, belanjanya buka sedikit, jadi kita hendaklah berkerjasama & jangan timbul desas desus setelah habis kenduri. Tuan rumah ini adalah ibarat keluarga kita saudara mara kita... " Panjanglah nasihat ketua pakatan, selalunya seminggu sebelum kenduri kahwin sememang ada majlis pakatan selasur@balai, melantik ketua mengagihkan kerja; bahagian memasak, hidangan, penanggah, pembantu tuan rumah menyambut tetamu, membasuh & perbagai lagi. Masalah membasuh selalu sangat ketua pakatan akan mengingatkan.

" Jangan sampai ada barangan masakan kita tidak dikemas & dibasuh semua, sampaikan jadi bebanan tuan rumah. Bagi saya tak elok kita nak dera pengantin baru membasuh benda yang seberat itu, Kita beramai kalau membasuh periuk yang besar bersama sememangnya tak jadi bebanan.."

Jamil hampir terlena, hayalan dia terganggu bilamana Juriah membuka pintu & terus ke dapur. Jamil bangun & mendekati tingkap yang telah dibuka Juriah. Dia mencapai kotak 555.

- bersambung

Capaian Berkait

Pautan Hati 4

Pautan Hati 2

MMms 12, Sepanjang Hari di Wad Kecemasan Hospital Serdang ( Famili )

9:05 Malam 1/16/2007

Tiket 1163 jam 10:38 Pusat Kesihatan UPM Senin 15 Januari 2007.
( Kajian nombor 1+1+6+3 = 11 1+0+3+8= 12 12+11 = 23 2+3 = 5 ) Tiada satupun no empat. Bagus!

Bilik Konsultasi 10. Dr Dasibah ( Bukan Nama Sebenar ) @ Dr Datin.

" Apa masalah sakit iyer... Haridan.. " Sambil dia klik komputer yang sentiada menyala di mejanya. Aku duduk mengadap bertentangan dengan Dr Datin tapi nampak tertera namaku huruf besar HARIDAN MOHD RODZI.

" Dr Kassim tak ada ke hari ini iyer, tak mahu jumpa dia ke? "

" Jika nak jumpa dia tak apa saya boleh telefon dia.."

" Tak kisah, lagipun hari ini sekadar hendak buat rawatan susulan, nak periksa tekanan darah saya " Pembantunya seorang gadis cuba menarik baju lengan panjang aku. Aku sengaja memakai baju T lengan panjang ada logo UPM sebab kad namaku tertinggal di kereta Mila, di Pulau Carey. Kot dia ditanya pasal kad pintar UPM nanya aku tak dapat buat pemeriksaan tekanan darahku.

" Jangan buat macam tu, sensitif sikit Otoscope ini "

" Maaflah doktor saya tak terfikir pula baju lengan panjang saya ini ketat "

" Tak apa boleh dibuat tanpa selak baju itu, baju itu nipis sahaja "

" His tinggi sangat ni!... bila awak tahu ada sakit tekan darah ini " Nampak keramahan Dr Datin ini, orangnya memanglah cantik, jernih airmukanya. Nampak kesenangan hidupnya dari layar wajahnya. Tak dapat aku ramal berapa umurnya. Empat puluhan kot.

" Tak boleh ni... kita periksa lagi sekali, awak tenangkan diri & jangan bercakap " Puss... periksa & tenang itu orang sekarang jarang guna mestilah cakap orang putih!

" Emmm masih sama, saya kena tambah ubat ini," Dia menaip sesuatu di komputernya. " Macam mana, awak nak duduk di wad ke, atau kami tahan 4 jam di wad kecemasan kami " Nampak serius ayatnya.

Aku terdiam, aku terbayang suasana di Wad Kecemasan UPM itu; aku memang rasa trauma, pejam mata nampak kerenda dijunjung orang. Ooo tidak, memang tak mahu ke situ, biar kat hospital ramai orang!. Wad Kecemasan UPM memang amat lapang & selesa, tapi tak ada siapa masa aku ditahan tempuhari. Bilik Jururawat pula terasing di luar. Tidak!.

" Tak boleh saya duduk rumah ke doktor, kalau ditahan kat wad itu kat hospital mana? "

" Hospital Serdang "

Aku terkenang akan Fairus, dia kata Hospital Serdang memang amat lapang & selesa. Siap karpet lagi. Itu kelas dua, bagiku yang layak. Bagaimana pula kalau pensyarah & VIP ? Di kelas satu Mahu terbenam kaki kot karpetnya.

" Bahaya awak duduk kat rumah, tekanan darah macam ini perlu tahan di wad, duduk di hospital makan ubat, makanan boleh dikawala, rihat di sana " Masa itu aku lihat bacaan tekanan darah baru dalam 160 lebih ada / tu aku tak ingat biasanya sekitar 110 lebih. Siapa yang pakar tentang tekanan jantung ini mesti faham. Aku ingat kalau Dr datin lihat bacaan semasa aku sakit mengatasi 180 mesti dia lagi bising. Silap-silap dia gari bawa aku ke hospital.


Ooo tidak, memang tak mahu ke situ, biar kat hospital ramai orang!. Wad Kecemasan UPM memang amat lapang & selesa, tapi..

Bahaya duduk rumah, memangpun aku bukan jenis mahu makan berpantang macam Abg Isa. Aku ini ... apa orang kita cakap, tolak besi kayu. Semua belasah. Aku teringat Abg Isa, bila doktor kata dia telah lebih berat & lebih kolestrol, hari-hari dia timbang dirinya di makmal Tok Perak. Bila turun saja 1 kg bukan main suka dia, siap melonjak-lonjakkan tangan. Aku tenguk Abg Isa itu machoo segak lagi. Tak adalah seboroi aku. Seantero dunia dia klik di internet. Hafal belaka mana makanan ada kolestrol, mana yang kurang.

" Awak tak rasa pening-pening ke? .."

" Emmm sikit-sikit saja.. doktor! " Bila doktor sebut pening, memang secara automatik aku teringat waktu bangun tidur, punyalah hantapnya badan nak bangun. Mila kata memang aku ini malas bangun pagi, dah matahari nak terbit baru nak sembahyang subuh.

" Kalau boleh saya suka duduk rumah lagi... doktor, makan ubat sahaja di rumah " Aku mengulangi ayat tadi.. " Bukan apa saya kena menguruskan dua orang anak saya, emaknya jauh di Pulau Carey menguruskan dua orang anak lagi.. "

Dr Datin diam sahaja. Tentunya dia tak minat dengan masalah pesakit. Dia lebih minat menyembuhkan sakit.

" Tak apalah doktor, saya akan cari ikhtiar untuk menguruskan masalah peribadi itu, saya memilih ke Hospital Serdang "

" Tadi awak datang dengan siapa? "

" Seorang "

" Okeylah kalau macam itu saya hantar dengan ambulan.. "

" Tak boleh ke saya pergi sendiri doktor " Macam kritikal sangat jika naik ambulan.

" Jangan!.. kot jadi apa-apa kat perjalanan macamana "

Memang aku teringat peristiwa jiran sekampungku. Masa memandu motorsikalnya, dia terasa pening & minta izin berihat di rumah Pak Dolah di kampungku. Bila dia minta berbaring Maksu Limah berilah bantal sebagai tetamu. Tetamu yang tidak diundang itu, terus lelap & tiada nyawa. Senang sangat perginya & riuhlah sekampung. Berarak nak hantar jenazahnya ke kampung sebelah. Penangan darah tinggi.

" Awak tunggu di luar saya keluarkan surat untuk awak ke Hospital Serdang. "

Aku termenung di luar Bilik Konsultasi Dr Datin, ada kira-kira empat atau lima orang lagi menanti di luar untuk menerima rawatan. Aku tak nampakpun mereka sayogia fikiran aku meracau & berhayal. Aku terkenang Afiz yang aku hantar pagi tadi ke KFC Kajang. Jadi jam 6:30 pagi aku telah ke pejabat untuk cop jari. Kasi can Afiz tidur, penat sangat dia kerja di KFC. Hari ini ada kursus katanya, di KFC Kajang Jam 9:00 pagi - 5:00 petang. Dia kena dijemput semula untuk berkerja jam 6:00 ptg di KFC Tesko Kajang. Macamana. Pasti aku sangkut di wad Hospital Serdang, siapa nak jemput Afiz. Aku terbayang wajah Mila. Tentunyalah itu penyelesaiannya.

Sepanjang riwayat hidup aku memang aku tidak pernah bermalam di hospital. Sejak kebelakangan ini saja aku asyik ditahan di Wad Kecemasan, sudah masuk kali ketiga. Tapi sekadar sepanjang hari sahaja.

" Encik Haridan, ini suratnya, Encik pergi ikut pintu hujung sana tu, ada tangga & ada bilik pemandu di hujung bawah sana.." Pembantu Doktor mengarahkanku. Nyaris tak aku langgar pintu geluncur kaca, aku asyik mamai, kalau tak aku telah terbang ke bawah. :(. Tak payah kena bermalam di hospital yang bagiku adalah tempat yang sering Malaikat Maut keluar masuk. Macam itu ke Malaikat Maut macam cerita Death Note Dewa Maut yang jadi teman baik Raito.

Kebetulan ada pondok telefon awam bersebelahan dengan tak kurang tiga buah ambulan, telefon bimbitku sudah berapa minggu aku tak tambah nilai. Duit banyak lagi dalam akaun. Perkhidmatan tiada, beku macam itu sahaja duitnya, sudah prosedur Celcam macam itu. Nasibku begitu baik, sekali saja aku membuat panggilan ke Mila sudah dengar lagu Mawi, yang teramatnya aku dot dot dot.

" Mila kena ambil cuti petang nanti, ambil Afiz sebelum jam 5:00 di KFC Kajang, tengah pekan tu, bukan KFC Jalan Sungai Chua.."

" Ngapa pula? "

" Ayah kena tahan kat wad kot, tengah tunggu ambulan ini, nanti ayah kasi tahu kat wad mana di Hospital Serdang tu..! "

" Habis tu, budak berdua ini macamana, mereka sekolah agama petang ini "

" Terpulanglah, Mila kena fikirkanlah.. macamana " Mila anak sulung telah terbiasa pandai buat keputusan sendiri. Tegas bukan garang. Silap aku beri arahan mesti dibahasakan silap-silap keluar bahasa jawa dia. Jangan banyak perintah; Terkedu aku nanti.

Aku ke Bilik Pemandu & menghulurkan surat yang Dr Datin kasi. Aku sempat membacanya, surat rasmi, bukan memo. Tertera kes aku dikategorikan kes kemalangan & kecemasan, Kritikal. darah tinggi berhubung kait dengan jantung.

Dekat sahaja jaraknya Pusat Kesihatan UPM & hospital Serdang, takkan lebih empat kilometer mengikut ladang MARDI. Aku terus dihantar ke Wad Kecemasan Hospital Serdang. Ramai sangat orang, Pesakit Kritikal bercampur aduk dengan pesakit luar.

Maka terjadilah drama bagaimana aku boleh lari keluar! ( Bukan lari keluar ahh, tapi tetiba tekanan darahku jadi normal..)