Translate

Asal kejadian jurnal@blog ini...

Asal kejadian isipati jurnal@blog ini adalah dari http://idanradzi.easyjournal.com tetapi nak jadi ceritera server sana asyik terhalang untuk diakses. Kini 2012 telah padam server Easyjournal ini.

Aku hanya sempat memindahkan sedikit sahaja data ke situs cermin ini. Alahai sedih amat.

Situs ini lebih kepada keterbukaan dalam soal Politik, usah dilabelkan situs haluan kiri atau pro parti mana pun. Pemilik asalnya adalah seorang Penyair nan lebih suka mendalami jiwa rakyat marhaen.

Bantu

Selasa, 26 Ogos 2008

35 Tahun Tidak diJejak (Singgahsana)


"Adik.. alamat yang ini sepatutnya macam dulu tak perlu dipinda" Aku menghulur bill cukai tanah. Aku tak puas hati tentang alamat bill cukai tanah yang aku ubah di Pejabat Tanah Kampar. Tiga bill tiga alamat yang berbeda.

"Telah diprogremkan tak boleh ubah" Acuh tak acuh jawabannya.

"Dua minggu okey saja..!, tak kan nak tulis nama orang yang telah meninggal di bill ini, saya takut bill nanti sesat lagi, kot ramai lagi nama Radzi di taman perumahan saya itu. Lagi pun saya ingin menanam semula senang jika dalam bill itu telah ada nama saya..!"

"Tak boleh diubah, saya buat di alamat (d/a) sahaja... boleh!"

"Bolehlah asalkan ada nama saya!"

Punyalah payah berunding dengan orang Pejabat Tanah Kampar ini. Adakah patut tiga bill punyai tiga alamat berbeda. Aku pun silap, patutnya jangan hukur dulu bill yang alamatnya telah cantik aku ubah pada dua minggu lalu. Nama penuhku & alamat penuh di Jenaris. Tak kisahlah di alamat sahaja. Ini ditulis nama arwah Apak sahaja. Harap-harap tidak lagi akan sesat bill yang telah 14 tahun tersorok entah di mana.

Lebih dari RM4K aku membayar wang tebusan untuk tiga geran tanah milik aku & tanah pusaka arwah. Kira-kira lebih dari 11 ekar dapat aku selamatkan. Tak pasti jumlah sebenar sebab dalam geran terkini telah tertulis hektar tidak lagi ekar bagai zaman lalu. Satu hektar berapa ekar iyer?.

Aku terus ke rumah Kak Sala lantaran Raman ketua kampung pangkat anak saudaraku tiada di rumahnya. Isterinya Ijan balik kampung ada kenduri tahlil sudah dekat nak sebulan puasa rupanya kita. Aku membuat temujanji untuk menjejak Tanah Paya Asap dengan Abg Jelani suami Kak Sala. Esok Sabtu awal pagi. Aku nampak wajah Hj Jelani begitu bersemangat sebab dia juga ingin menjejak kandang kerbaunya. Berkali-kali dia bercerita tentang zaman lalunya menternak kerbau di tanah arwah ayahku itu. Dari dua ekor kerbau katanya sampai membiak hingga hampir dua puluh ekor. Faktor ekonomi & umur dia tidak larat lagi membela kerbau. Tentunya dengan duit menternak kerbaulah dia dapat menunaikan haji di Mekah-al-Mukarramah.

"Jika saya masih kuat, pastinya saya mahu sangat membantu iDAN membuka ladang di sana"

"Saya pun berharapkan bantuan orang Abg Jelani..., badan saya tak sekuat mana!"

"Rasanya elok iDAN buat parit sahaja sekeliling ladang nanti, senang sikit nak halang kerbau & babi liar!"

"Haa aaah! kan... kalau kita buat pagar mesti kawat durinya pagar akan dicuri orang sebabnya saya tak hari-hari berada di sana!" Aku terbayangkan ikan haruan pasti akan bermain di sepanjang parit tersebut.

- bersambung

Sila Klik sini 35-tahun-tidak-dijejak-2-singgahsana.html

Tiada ulasan:

Catat Komen